Followers

Wednesday, February 11, 2015

Nak tisu paper..?

Projek mengait cover bekas tisu ni datang secara tiba2 sahaja.
Mungkin ada yang tak selera tengok toilet tisu atau tisu paper yang macam gini..
Ini adalah idea aku untuk menghabiskan segala saki baki benang bulu aku yang masih tinggal...
Jadilah bunga kembang yang berwarna warni macam gini...
Aku gunakan tisu ini untuk mengelap di bahagian ruang dapur, ruang tamu, bilik tidur dan segalanya terutama tumpahan dan kotoran di dapur tempat memasak. 
I



Tuesday, February 10, 2015

Daun ruku merawat batuk dan gatal tekak

Gambar ni menghiasi muka depan entri aku kali ni. Walaubagaimanapun ada sangkut pautnya dengan yang akan diceritakan kemudian...

Pada hari yang terik panas macam la ni, alangkah bagusnya mendapat seteguk air sarbat merah ini.
Ini gambar pokok ruku kat rumah aku. Aku pernah google pasal daun pokok ni suatu masa dulu sebab terbaca satu resepi yang menggunakan daun ruku. Tapi tah macamana waktu tu aku tak berapa nak ambil kisah sangat. Bunyi ruku tu macam pelik pada pendengaran aku.

Tapi la ni baru aku perasan. Rupanya aku dah lama biasa tengok pokok ini, dari kecik2 lagi. Kebanyakan rumah orang tua2 di kampung aku tumbuhlah pokok ini. Tapi tak biasa pulak aku dengar ada orang2 tua yang bercerita mengenai khasiat daun ini. Mungkin ia tumbuh dengan sendirinya saja. Yang aku perasan macam pernah dengar ada orang menyebutnya sebagai daun selasih.

Suatu hari aku cuba menggunakan daun ini untuk merawat batuk2. Kali kedua pula mencubanya untuk merawat gatal, perit dan tak selesa tekak. Ia masih mujarab!
Cara menggunakannya ialah ambil 6-7 helai daun ruku. Cuci bersih, letakkan sedikit (sangat sedikit) kapur makan dan lenyekkannya menggunakan kedua-dua tapak tangan. nak sebut upar (upaq ke?) sehngga lumat dan mengeluarkan cairan pekat sedikit berbuih warna keputihan. Sapu cairan ini pada tekak 2-3 kali sehari. InsyaAllah legalah rasa gatal dan perit tekak. Tapi ia sesuai hanya pada radang tekak peringkat awal. Kalau sakit tekak lebih kronik, lebih baik minumlah air asam jawa. Kalaulah double triple kronik lagi, silalah pergi bertemu dokter! :)   
Ini eksperimen aku dengan biji selasih. Benarkah biji selasih ini yang digunakan untk membuat air sarbat? Rupanya dah betul. Biji selasih dari pokok selasih aku rendamkannya sehingga kembang berupa seperti telur katak. Tapi tak dapat zoom dengan jelas. Nampak bintat2 hitamnya sahaja!

Sunday, February 1, 2015

Orkidku - bila dah nama dancing lady...

Rupanya bila ditiup angin, sejambak bunga orkid ini akan bergoyang2. Sekarang ni memang tempat aku sedang musim panas dan kuat berangin.Pada sejambak bunga ini akan kelihatan seakan-akan sekawan atau sekumpulan penari yang berpakaian kuning sedang menari-nari . Hu hu hu. Pada pandangan mata dan hayalan akulah!
Orkid ini jenis cepat membiak. Entah dah berapa kali aku main pindah2 anak2 pokoknya sekejap ke sana sekejap ke sini. Jadi nomad baduilah hidup secara berpindah randah...!
Dulu bertanam dalam pasu. La ni dah pindah ke ranting kayu mati. Aku ikat bersama sedikit sabut kelapa menggunakan tali rafia. Mungkin dalam lingkungan 6 bulan ia pun mengeluarkan bunga.
Masih ada 4 tangkai lagi yang masih belum berkembang.
Ini anak-anak pokok yang aku mula postkan ceritanya pada awal penanamannya dulu. 

Orkidku - Februari datang lagi...


Pertamakali bila mula melihat daun orkid ini mula bertukar warna menjadi layu, aku mula rasa tak sedap hati. Dalam masa yang sama daunnya yang masih hijau tetap nampak tebal, segar dan berkilat. Makin lama lagi banyak daun yang bertukar menjadi warna kuning akhirnya kering dan gugur ke bumi.  
Aku kuatkan semangat menyiram air setiap hari. Mudah2an ranting tanpa daun ini akan mengeluarkan putik bunga sebab aku pernah ada pengalaman dengan spesis ni sebelum ini..

Walaupun masih sangat kecil, tapi bila mula melihat mata tunas yang betul2 muncul ini aku rasa sangat gembira. Sangat berpuashati. Akhirnya dendrobium anosmum aku berjaya mengeluarkan bunga. Yeaayy!!
Rupanya aku postkan kisah awal menanam anak pokok ini pada Oktober 2011. Wow! Sudah sangat lama rupanya. Aku kutip anak2 pokok ini semasa ia masih sebesar 1-2 inci!

Tuesday, January 13, 2015

Hempedu bumi merawat demam!

Di suatu pagi yang cerah entah beberapa minggu yang lepas tatkala aku sedang membersihkan rumput rampai kat tepi longkang rumah, aku ditegur oleh seorang jiran. Seorang perempuan berbangsa cina. Mulanya pot pet siket ja. Tapi makin lama koi jadi makin panjang.
ehsan google
Diantara banyak yang kami bualkan, dia ceritakan pada aku khasiat daun pokok hempedu bumi ini.
Dia cakap aku pandai sebab tanam pokok ini. Aku cakap yang tu bukan aku tanam tapi ia tumbuh sendiri sebab benihnya dah sedia ada. Lepas hujan atau pada bahagian tanah yang basah, akan tumbuh anaknya berselerak di merata tempat. Dalam hati aku heran juga sebab aku ingat kalangan kaum melayu sahaja yang mengamalkan tanaman herba seperti ini. Ada juga yang menyebut pokok ini sebagai pokok daun cerita. Cerita yang aku dapat pada pagi tu kira paling hot lah..

Dia ceritakan orangtuanya yakni ayah dia selalu amalkan daun ini untuk merawat demam. Ayahnya tak gunakan ubat demam dari farmasi. Tapi yang tak syoknya dia cakap dia pun tak pernah amalkan macam yang ayah dia buat dan dia tak tau macamana cara ayah dia gunakan daun tu.

Sudah masuk tiga atau empat kali aku dah berjaya kawal simptom 'rasa-rasa nak demam' dari terus melarat menjadi betul2 diserang demam selepas mengambil daun ini sebagai perubatan alternatif.

Caranya ialah aku ambil 2-3 helai daun hempedu bumi, bersihkan. masukkan ke dalam cawan yang berisi air panas dan tutupkannya. Minum semasa ia masih suam. Rasanya memanglah sangat-sangat pahit. Tapi yang pahit itulah ubat! Ulang minum lagi jika perlu.
Tapi  jangan lupa untuk minum banyak air. Betul2 banyak. Minum hingga anda akan  ulang-alik ke bilik air setiap sela masa 15 hingga 20 minit untuk membuang air kecil. Jika demam anda tak jugak kebah  silalah ke klinik berjumpa dokter...  !

Aku google dan dapati daun ini juga rupanya boleh digunakan sebagai perawatan untuk menyembuhkan luka. Sebelum ini aku selalu didedahkan secara meluas daun ini diamalkan untuk memecahkan molekul2 lemak yang menyumbatkan salurdarah yang menjadi penyebab kepada tekanan darah tinggi. Seorang kawan aku bercerita dia sampai di masukkan ke dalam wad kerana tekanan darahnya terlalu rendah. Dia telah mengamalkan memakan daun ini dalam kadar yang sudah melebihi dos yang sangat melampau!

Saturday, November 29, 2014

tahi ayam dan orkid cemerlang

Suatu ketika dulu tatkala aku masih muda, aku telah diterserempakkan secara tak sengaja dengan seorang nenek yang minat sangat dengan tanaman orkid. Hari ini aku rasa sangat terhutang budi dan jasa di atas segala ilmu yang telah aku pelajari dari dia dulu itu. Dia memang layak dipanggil nenek, tapi aku panggil dia mak cik. Makcik ni walaupun dah berusia, tapi rupanya masih cantik menawan. Pada akulah. Wajahnya ceria, selalu bertutur dengan nada yang lembut dan manis.

Adakah antara salah satu penyebab aura segar di wajahnya datang dari harapan dan keceriaan  yang ada untuk melihat kudup dan kelopak orkid yang mekar berkembang dari bebagai corak dan warna sepanjang tahun?
Setahu aku juga pada masa tu belum ada lagi antara anak2 dia yang menunjukkan minat yang bersungguh2 serupa dia untuk bertanam orkid.
Jadi bila berjumpa dengan aku jer, dia terus buka topik sembang dengan aku pasal pokok orkid. Agaknya boleh jadi aku ni jenis makan diajar dan ada gaya nak  jadi makcik kebun. He he. Tak putus2 dia bercerita  menasihat dan mengajarkan aku secara teori dan praktikal macaman cara dia buat sehingga pokok orkid dia menjadi subur, gemuk dan rajin berbunga. Perdu pokok orkid dia aku tengok dah macam tombak rebung anak pokok buluh.
Gambar di atas ni aku punya pokok orkidlah. Aku terpaksa pindahkan lagi pokok orkid aku ni sebab batas orkid yang lama  dulu tu dah dipenuhi dengan sarang semut. Selamatkan pokok ini dahulu dari serangan serangga perosak. Tunggu sehingga ia pulih kembali untuk dipindahkan ke tempat yang lebih sesuai.

Gambar ni aku nak tunjukkan bagaimana caranya nak hindarkan kulat atau serangga dan kutu2 kecil yang hidup dan membiak sehingga membantutkan pertumbuhan akar anak pokok orkid. Rendamkan pasu orkid ke dalam bekas yang  mengandungi larutan anti kulat/kutu/serangga. Rendam sehingga keseluruhan daunnya tenggelam lagi baik. Seketika selepas direndam. anda akan dapat melihat entah apa2 segala jenis semut dan kutu2 kecil akan merayap atau berenang2 mabuk dan mati.

Antara yang aku ingat petua diberi oleh makcik yang sangat baik hati itu ialah:
1. Pecahkan arang atau pecahan bata merah yang akan dijadikan medium tanaman dalam pasu orkid.
2. Rendamkan pecahan arang di dalam air semalaman.
3. Celup atau rendamkan terlebih dahulu keratan ranting orkid atau benih anak orkid yang akan ditanam ke dalam bancuhan racun kulat. (Hati2:ikut sukatan yang diberi)
4.Gantungkan pasu yang sudah disemai anak orkid jauh dari sinaran tepat cahaya matahari. Haba panas boleh membantutkan pertumbuhan pokok orkid. Pokok orkid perlukan cahaya waktu pagi supaya ia dapat berbunga.
5. Pada hari yang panas lakukan penyiraman sekurang2nya 3 kali sehari.
6. Selepas 2 minggu ditanam dan mendapat siraman air yang cukup, akar2 pokok orkid yang baru akan kelihatan tumbuh.
7. Bagaimana menggunakan baja tahi ayam:
    (a) Jemur tahi ayam sehingga cukup kering.
    (b)Gaul tahi ayam yang sudah dikeringkan dengan serbuk anti kulat (racun semut@racun kelas1V)
8. Gunakan baja organik najis ayam buatan sendiri ini sebulan sekali atau bila2 masa diperlukan.
Inilah salah satu rahsia yang diberitahu dan diajarkan oleh makcik tu kat aku.
Tahi ayam. Tahi ayam. Itulah yang selalu disebut oleh nenek ni kat aku.
Aku pun dah pernah amalkannya. Memang ia betul2 menjadi!
Sekali sekala ia rendamkan kesemua pasu2 orkidnya ke dalam baldi yang dibancuh `malathion`.
Sekali sekala dia juga menggunakan baja semburan kimia untuk menggalakkan lagi pokok orkidnya berbunga lebat.

Friday, November 28, 2014

Sayur masam keladi

 Pernah dengar sayur masam? gulai masam? Hu hu hu...
Aku pun pertamakali dengar macam pelik aje.. Tak dapat nak bayangkan...
Istilah ni aku mula dengar dari orang2 daerah Lipis dan Jerantut. Rupanya masam tu datangnya dari masakan yang dimasak bercampur dengan tempoyak. Kat kampung asal aku belah utara kami panggil tempoyak tu sebagai asam derian.   
Rasanya aku pun pernah merasa gulai kemahang yang dimasak tempoyak. Sedap ke? Entahlah. Tak ingat dah lagu mana rasanya. Masa tu aku blurr lagi kut..Tapi keladi yang datangnya cuma dari suatu kampung yang bernama Kemahang ni menjadi kebanggaan orang2 di situ. Apa tidaknya, mana pernah tumbuhan keladi boleh dimakan pada bahagian daunnya. Maksud aku sulur pucuknyalah..

Aku pun pernah tengok live tumbuhan pokok keladi kemahang ni. Aku ada suku sakat sedara ktt belah sana. Biasa ja macam pokok2 keladi yang lain. Merayap tumbuh bersepah2 dalam paya. Rasa macam tak percaya ja ianya tidak gatal bila dimasak dan dimakan.
Calang2 keladi jangan buat pasai weh.. Gatai bibir mulut jenuh duk pi kerkah kulum ketulan ais nak hilangkan gatal merenyamnya.
Aku pun bukanlah kenal pun dengan spesis2 keladi ni. Pernah dengar keladi udang dan keladi minyak disebut orang. Keladi bunting lagilah bukan datang dari rumpun yang sama . 
Keladi we we? Tang tut keladi we we. Sape kuntut dia ketawe??

Dari situ lah datangnya idea aku nak masak keladi campur tempoyak ni. Tapi kat sini aku hanya mampu gunakan batang keladi yang selalunya dimasak asam pedas mengikut selera orang belah utara. Asam pedas keladi biasanya kami panggil sayur keladi jer. Tak sebut masam dan pedas pun. Biasanya ia dimasak berjodoh sangat untuk dimakan bersama dengan nasi ulam pada bulan puasa. Nasi ulam tahu tak? Haa jangan duk buat lece noh.. Ada juga orang yang konfius tak kenal mana satu nasi ulam yang mana satu nasi kerabu kot..

Kot ada sesapa yang nak tahu apa tu gulai masam keladi kemahang, SILA KLIK  kat sini.