Followers

Saturday, April 16, 2016

Cantuman sisi - semaian biji tin sebagai pokok penanti...

                                           ehsan google
Tak tau lah samaada istilah aku ni betul. Atau pun kahwin cara sanding kut.
Cuma aku pernah kahwinkan pokok dengan cara ni sebelum ini. Abang aku cakap ni cara yang paling bodoh. Paling bodoh pun inilah caranya yang pada aku ianya paling tinggi peratusnya untuk berjaya... Aku dah buat cara ni dengan pokok mata kucing. Pokok mata kucing tu sekarang dah hidup subur besar gagah perkasa batangnya dah sebesar paha orang dewasa.
Yang kiri benih pokok tin dibeli manakala yang kanan ialah benih anak pokok tin yang disemai daripada biji buah  tin kering yang dibeli di kedai. 
Jika kedua bahagian yang dilukai dan diikat sudah melekat dan bersatu, potongkan pucuk tin semaian biji. 
Potong bahagian bawah ikatan pada pokok tin yang kita nak ambil benihnya. Pokok asal yang kita nak ambil benihnya itu akan tumbuh pucuknya yang baru dalam seminggu ke dua minggu akan datang. 
Agak2 faham dak apa yang aku maksudkan... jika tak... bermakna aku sorang ja lah yang faham....:)
Apa yang aku nampak setakat ini, benih anak pokok tin dari semaian biji pokoknya sudah nampak lasak dari sejak kecil. Biji tin kering ini disemai pada awal Januari lepas. Batangnya cepat matang dan nampak keras seakan batang pokok kacang bendi. Berbanding dengan benih tin yang dibeli dari tut, batangnya nampak lembut dan lebih besar seakan membandingkan ayam kampung dan ayam daging...
Gambar anak benih tin semaian biji. Pada peringkat awal jadi masalah juga pada aku sebab aku pun selama ni tak kenal dan belum pernah tengok macamana la rupanya anak pokok tin yang baru tumbuh dengan dua helai daun. 

Musim panas - sungkupkan pokok demi keselamatan..



Aku perasan anak pokok bunga sundal malam aku ni makin lama makin mengecil malah ada masa ia mengecut. Siram air sudah, boh baja pun sudah. Keadaan masih tetap tak berubah. Dua hari lepas aku cuba sungkupkan anak pokok ini.
Sehari lepas kena sungkup, aku tengok ada perubahan pada daunnya. Ia nampak lebih segar dan macam ada sedikit daunnya membesar daripada hari sebelumnya. Hai kenapalah sel2 otak aku ni tak cepat berhubung. Padahal dalam penanaman pokok tin sebelum ni dah jenuh diberi petua supaya anak pokok yang baru ditanam atau dipindahkan ke media baru hendaklah sentiasa disungkup. Sungkupan dapat menjauhkan kekeringan air terutama pada musim panas yang sedang melanda negara sekarang ini.
Dah dapat idea menyungkup anak sundal  malam, aku sungkupkan pula benih orkid ku ini. Ini pun mulanya dengan niat nak bereksperimen juga. Aku cuba simpan dan siram hari2 bahagian keratan orkid ni yang sepatutnya nak dibuang begitu saja. Tak sangka pula ia masih ada kudrat untuk hidup. Orkid jenis lain aku pernah cuba, jika tak mencuba dengn spesis ni, amatlah rugi dan malang sangat sebab bunganya besar dan cantik.

Lama kelamaan selepas kena siram air hari2, insyaAlah ia akan bertukar menjadi seperti ini.
InsyaAllah jika daun kecil yang di atas tadi tu terus membesar, akan muncullah bunganya seperti ini..Nama spesis susah aku nak ingat tapi ginilah rupa bentuk bunganya.

Benih pokok remunggai ni pun baru disemai. Usianya hampir 2 minggu. Yang ni ingat pula aku nak sungkupkan dengan plastik sejak hari pertama aku semai rantingnya.

Minat yang sangat mendalam terhadap pokok munggai ni datang secara tiba-tiba. Dulu tak minat nak tanam memikirkan ia pokok besar yang pasti akan ambil banyak ruang. Dah terbaca kat satu group tu menyatakan sekarang pokok ni tengah hebat berada di pasaran. Permintaan tinggi pada daun hijau juga biji buahnya yang sudah masak. Kesimpulannya keseluruhan pokok semuanya punyai nilai perubatan yang tinggi. Dengar ceritanya mengamalkan produk remunggai dapat menghasilkan antibodi dalam badan kita seumpama kita sedang berada di usia belasan tahun!

Tuesday, April 12, 2016

pisang gulai penawar batu karang

Aku pernah dengar orang sebut pisang gulai. Tapi waktu dulu tu tak ambik kisah sangat nak ambik tahu mengenainya. Rupanya pisang gulai ialah sejenis pisang yang hanya sesuai dimasak sebagai menu masakan dan bukan untuk tujuan dibuat pisang goreng, cekodok, kek atau dimakan mentah. Ada orang gelarnya pisang kari. Ada juga pisang gala. Aku pun dah ingat2 lupa info berkenaan nama pisang ini sebab lama sangat simpan kisah pisang ni. Nak update cerita ni sewaktu baru makan pisang ni selepas balik kampung tempuhari tapi selalu tertangguh.

Apa yang nak aku sampaikan di sini ialah mengenai dimana letaknya khasiat utama si pisang gulai. Pisang ini sangat diminati kaum India. Abang aku cakap ada orang India bagitau dia umbut pisang ini boleh membersihkan batu karang. Caranya ialah blender umbut pisang kemudian minum jusnya. Jika anda miliki pokok pisang sendiri boleh amalkan satu petua lagi. Caranya ialah potong pokok pisang yang sudah tua. Lubangkan bahagian umbut tengah pada batang pisang. (Seeloknya tutup lubang dengan sesuatu supaya tidak dimasuki apa2 bahan atau makhluk yang tidak diingini). Esoknya minum air yang dikutip dari lubang umbut tadi. Ia dapat mengeluarkan batu karang pada sesiapa yang mengidap penyakit ini.

Kakak aku dah mencuba atasi masaalah batu karang dengan meminum air yang diblend dengan umbut pisang gulai. Aku nampak sendiri batu karang itu. Saiznya seperti biji buah kurma cuma agak kecil sedikit. Rupanya seakan batu kapur. Cuma masalah yang dia hadapi ialah kesakitan yang terpaksa ditanggung semasa proses mengeluarkannya. Masih berbaloi sebab beliau pernah warded sebab buat operation buang batu karang dekat hospital.
Abang aku cakap lagi yang orang India tu beritahu dia selain dimasak gulai pisang ini boleh dimasak seperti buat sayur. Buat sayur seperti orang masak sayur sawi atau goreng buat kangkung masak belacan. Yang ni aku suka. Suka nak mencuba. Pasalnya aku memang kurang rajin siket nak prepare buat masak lemak atau kari bagai.
Ini rupa pisang gulai. Katanya nak kenal pisang gulai ia miliki puting dan janggut hitam kat bahagian hujung buah pisang.
Samaada nak kupas semua kulitnya atau boleh juga tinggalkan kulit hijaunya jangan dibuang habis.

Inilah sayur goreng yang aku buat. Goreng pisang gala seikut suka sesedap rasa... Memang rasanya amatlah sedap..!!
Ini menu aku pada hari yang aku masak goreng pisang gala tu. Rupanya hari tu (lama dah..) ada sambal kuinin dan ikan puyu goreng...

pengalaman berharga menanam benih tin Black Jack

Pertamakali cuba menanam benih pokok tin tentulah buat aku rasa teruja seperti peminat pokok tin yang lain juga. Tin adalah benih baka pokok dari luar negara. Hari ini pokok tin sudah pun dikenali ramai di bumi Malaysia.
Secara logiknya benih tin yang ditanam samaada dari bareroot, dari  anak pokok yang sudah stabil atau dari keratan tut akan lebih cepatlah dapat hasilnya. Dari 4 ke 6 bulan mungkin ia sudah boleh berbuah atau di sebut sudah mula 'bermata ketam'. Tapi ada keaadan tertentu yang tidak dapat kita ramal akan berlaku semasa proses cuba membiak benih pokok tin. Menghidup dan mematikan adalah kuasa Allah ta'ala belaka. 

Jika sebelum bertanam pokok tin sudah pun ada pengalaman sekurang2nya menanam pokok serai, pandan atau pokok kari mungkin nasib akan menjadi lebih baik. Aku kira setakat ini nasibku masih baik sebab ada orang yang sudah berpuluh2 cutting atau benih anak pokok tin 'kiok' sebelum ia membesar menjadi pohon tin yang nyata.
Ini adalah benih tut pokok tin pertama yang aku mula nak tanam. Gambar atas berada dalam pasu. Gambar bawah ialah anak pokok yang sama aku zoom selepas pindahkannya tanam semula ke dalam plastik beg hitam.
Berbalik kepada kisah 4 sucker masih kecil yang aku potong dan pindah masuk ke dalam pasu kecil. Ini lah yang di sebut sucker.
Tinggalah induknya terkontang kanting dalam plastik beg mudah2an ia akan membesar dan seterusnya akan berbuah.
Kacau balau punya pasal aku rebunjut dan pindah masuk tanam balek ke dalam plastik beg kecil.
Harapan selalunya bernyala-nyala tetapi langit tak selalunya indah. Tut pertama yang aku beli akhirnya tumpas juga. Ia kering. Depa istilahkan "sudah menjadi kayu api.."
Mungkin aku telah terlebih mencelup racun kulat hingga kulit kayunya menjadi kering.
Atau silap aku lagi sebab terlajak sukatan debu  penggalak akar yang aku gunakan.
Apa2 pun seronok juga simpan gambar kayu api ni sebagai kenangan. Boleh buat aku senyum sendiri.
Habislah sudah cerita bab anak pokok tin yang aku beli dari anak tut hingga akhirnya aku bongkar media tanaman dan cuba tanam semula sebagai cutting.
Kini tamatlah sudah riwayat benih tut berjenama black jack yang aku tanam.
Merujuk kepada cerita  4 sucker kecil yang aku ceritakan di atas tadi. Daripada 4 anak pokok, 2 sudah 'piap' pada peringkat awal. Yang tinggal hanya dua pokok lagi. Bila kedua-duanya mula bertunas sebesar 1 mm ke 2 mm, aku sudah pun rasa sangat bersyukur. Gambar kat atas tu aku zoom sebab tu nampak jelas dan pokok macam sihat sahaja.
Hari2 aku siram dengan penuh rasa debar, apakah lagi nasib yang akan menimpa kedua-dua anak pokok ini selepas ni?
Akhirnya hari itu tiba jua. Sepohon anak pokok aku tengok lain macam sahaja pertumbuhannya. Nampak macam terbantut, graf pertumbuhannya tidak macam selalu. Pokok tin yang subur selalunya hari2 cepat membesar.
Bila aku bongkar balik media tanamannya rupanya pokok tu dah alami patah pinggangnya. Adalah tu tangan yang mengusiknya... Emmrr... ia kering layu dan akhirnya mati juga...

Tinggal yang sepokok ni lagi. Lama2 yang ni pun aku tengok macam slow juga pertumbuhannya. Antara harap berharap, aku masih menyimpan harapan supaya benih tin black jack ni masih dapat di selamatkan. 
Akhirnya aku tukar media tanaman. Hingga ke saat ini, media tanaman tin yang terbaik pernah aku jumpa hanyalah tanah kompos seratus persen. Ini sebab aku tak pernah cuba guna media lain.
Seorang ahli group tin oh tin pernah komen tentang pokok tin dia yang bermasalah. Akhirnya dia mencuba seperti yang diamalkan oleh penanam tin Cik Pawput Pawkrasin dari Thailand. Aku pun sama. Gunakan daun dan ranting kering yang reput 100%. Aku tengok u-tube orang Jepun dan mat saleh juga  amalkan benda yang sama. Gunakan kompos sebagai media tanaman.
Waktu ni media yang masih aku gunakan ialah pasir, cocopeat dan sekam bakar. Semasa menggunakan kompos, aku renjiskan sedikit larutan cair bikarbonat soda (meneutralkan asid) dan malathion cair sebagai anti kulat. Letak larutan ni dalam botol mineral kecil dan picit renjis serupa kita gunakan kicap.
Inilah anak pokok tin blackjack yang aku maksudkan tu. Sudah 5 bulan setengah sejak aku mula beli benihnya. Benih dari tut. Lama kan... Alhamdulillah syukur harap ia dapat membesar terus dan berbuah pulak selepas ini.

pohon anggur di atas busut..!

Ini gambar pokok anggur yang selalu aku tuliskan kisahnya kat dalam blog aku sebelum ini. Jenuh dah aku duk panjat kerusi untuk proses pruningnya bagai. 

Suatu hari aku baru sedar rupanya sang anai2 sudah buat penempatannya kat bahagian bawah rumpun perdu pokok anggur. Nak buat macamana dengan koloni yang sangat aktif bekerja ini?
Sarang yang dibuatnya bukan setompok tapi bertempek2 di serata tempat. Lepas dua hari aku siram dengan racun, ia pindahkan pula sarangnya berpusing2 kat kawasan sini juga.
Ini aku dah jumpa se ekor permaisurinya. Bandingkan saiz sang permaisuri dengan saiz seekor bala tenteranya. Aku tengok permaisurinya hanya mampu gerakkan kepalanya ke kiri dan ke kanan sahaja. 

Sekarang aku nak tukar pindahkan menanam pokok anggur ke dalam pasu sahajalah pulak. Tak perlu tanam atas tanah lagi. Mungkin dengan cara bertanam dalam pasu akan lebih mudah nak menguruskannya. Gambar yang aku petik dari google tu akan aku jadikan sandaran... moga aku lebih kuat rajin nak menyiram dan membajanya selepas ini...

Monday, February 29, 2016

....berjaya mencantum pucuk pokok pelam

Ini gambar ranting pucuk pelam yang dah berjaya aku buat cantuman. 
Buat secara mencuba cuba. Rupanya menjadi.. Seronok tak terkata... Usianya kini sudah lebih dua bulan.. Kena rajin menyiram pohon induknya pada peringkat awal, apalagi sekarang adalah musim panas yang amat kering.
Si tuan punya pohon mempelam ni pun tak tahu apa jenama pelam ni. Pastinya yang aku selalu tengok pohonnya rajin berbuah sepanjang tahun, buahnya sentiasa ada. 
Ni gambarnya pada peringkat awal. Tak perasan pula masa ni usianya berapa bulan...
Masa ni aku rasa sangat teruja. Mana tidaknya.. antara jadi dengan tak jadi... dalam hati selalu berharap mudah2an cantuman ini terus membesar setiap hari.. Aku ambil gambar ni waktu lepas subuh... bertemankan lampu jalan..
Yang ni cerita sebenar. Bukan semua cantuman yang aku buat terus berjaya. Dalam empat ranting yang aku buat, yang menjadi hanya satu. Jika dalam masa 15 hari ranting masih segar hijau, itu petanda baik. Jika sebaliknya ia akan kering dan mati.
Antara petua yang perlu dipatuhi ialah
1- mencantum pada waktu petang hari antara  pukul 6-7 sehingga malam hari.
2. jika cantuman tidak kemas dan ditimpa air hujan juga tidak menjadi.
3. Seeloknya cantuman yang dibuat tidak terlindung cahaya terutama diwaktu pagi.
Terima kasih banyak kepada warga group "jom belajar cantuman..." dan "kebun bandar..." kerana sudi berkongsi ilmu yang sangat bermenfaat ini..
Ini adalah langkah pertama bagaimana mula nak buat cantuman. Maaflah contoh kulit pokok ni dah kering sebab aku kopek kulit ni dah seminggu yang lepas... terpaksa ditinggalkan parut sebab tersilap parking... kulit tu sepatutnya hijau...
kemudian selit dan ikat ketat2 pucuk mempelam pilihan hati anda pada pokok penanti. Ini pun contoh juga yang telah ku buat minggu  lepas, dah dibuka plastik pembungkusnya sebab tak berjaya. Pucuk yang diselit telah kering dan mati. Yang berjaya sebelum ni aku gunakan pucuk mempelam yang segar dan baru dipotong. Pucuk mempelam yang disimpan lama sebelum dibuat cantuman mungkin getahnya dah agak mengering... Aku gunakan plastik untuk wrap makanan tu sahaja...
Ni gambar bagaimana cara aku membungkus pucuk yang sudah diikat ketat pada pokok penanti menggunakan plastik. Sebelum ni aku pernah bungkus habis serupa bungkus kuih lepat dengan menggunakan aluminium foil lagi... pun tidak menjadi... bila dibuka ada bintil2 putih petanda seakan akar nak tumbuh....

Wednesday, February 3, 2016

Ini lepat bunga cicar...!

Alhamdulillah. Akhirnya .... dapat juga aku merasa kuih lepat bunga cicar.
Kakak ipar aku ada seorang kawan lama rakan sekerjanya berikan dia bunga cicar. Bila dapat tahu berita ini aku rasa sangat teruja.. Apa rasa agknya kuih lepat bunga cicar itu....
Tentulah rasanya sedap. Buat pertama kali merasanya... Di atas ni gambar kuih lepat yang sama. Ia berbeza warna sebab sudut bias cahaya waktu aku snap gambarnya...
Kak aku cakap dia tak pernah buat kuih lepat. Adunannya sedikit cair susah nak bungkus. Tu pasallah dia asyik duk tambah tambah tepung dalam adunan... Keseluruhannya cantik sebab ia sedang elok lembut dan rasa manis2 buah ajer..
Inilah bunga cicar yang kak aku dapat dari sahabatnya. Dia cakap dia jemur dulu sehari sebelum diblend kemudian campur santan, gula dan tepung pulut. Dia cakap kawannya pesan nisbah tepung pulut campur tepung beras ialah 3:1.