Followers

Tuesday, September 13, 2016

Buah lokchan - akhirnya ku temui...


Alhamdulillah... akhirnya ku temui..
Sejak aku reti menggogel agaknya lebih kurang dalam lingkungan 17 tahun yang lalu aku sering mencari buah lok chan. Disetiap kali tu jua aku tetap hampa. Merana ja yang belum lagi. Google sampai "habeh meyta.." bak kata orang Kedah. 
Keratan akhbar Berita Harian ni buat aku terpegun. Kiranya pokok lokcan belum lagi pupus dari muka bumi ini..!
Nak jadi rezeki seperti kata dek tuan pokok ni sekarang buah lokcan sedang menjadi. Pokok asalnya yang lagi satu katanya kadang2 ja menjadi buahnya. Ini buah yang gugur dari pokoknya. Kata tuannya tatkala pokok sedang rancak berbuah, berterabur ja buahnya kat bawah pokok macam permaidani tak da sapa nak makan. Budak2 pun tak heran. Aku sorang ja yang mabuk buah lokchan. he he he.
Hari ni aku jamu mata kalian dengan hidangan buah lokchan ja noh..! Ini betul2 world punya cerita..! Say 'yes'. Ini betul2 lokchan. Bukan juga buah berembang seperti yang didakwa serupa dengan yang kat Aceh tu. 
Bila terhidu ja baunya buat pertamakali aku teringat baunya sibuah lokchan yang pernah aku makan bertahun yang silam. Wangi baunya. Aku suka baunya yang wangi. Seakan bau buah betik masak ranum pun ada, macam bau mangga ranum pun ada. Rasanya tersangatlah manis. Tapi kat hujungnya ada pulak rasa macam kelat2 siket jika tergigit lapisan kulit bahagian dalamnya. Ini sebab aku tak kupas kulit luarnya cuma kopek kulit dan makan begitu saja. Sekarang ruang dapur rumah aku ni pun dah semerbak terbau wangi sibuah lokchan.

Ini gambar buah lokchan dan biji benihnya. Orang2 dari kampung ini semuanya mendakwa pokok lokchan tak akan tumbuh di tempat lain kecuali di bumi Kampong Siputeh sahaja. 
Tuan rumah juga bagitau pokok ni berbuah tanpa musim. Ia berbuah ja sepanjang tahun.
Ini daun pokok lokchan.
Zoom dekat siket..
Ini simpang depan jalan nak masuk ke kampong Siputeh. Kampong Siputeh Padang Sera, Jitra Kedah. Macamana nak datang sini?
Ok makngah nak bagitau na. Lalu ikut lebuhraya dari Alor Setar ke Bukit Kayu Hitam. Padang Sera letaknya antara exit Malau dan Changlon. Petua yang mana satu simpang nak menghala ke Padang Sera tu ada RTC Napoh. Belok masuk kiri sebelum mini RTC. Di hujung penghabisan jalan ialah pekan kecil Padang Sera. Belok kanan dan tak jauh dari situ terjumpalah simpang seperti di bawah ini.
Dah masuk ke dalam simpang jalan ni dah tak da masalah lagi. Tanya ja kat sesapa yang terserempak kat tepi jalan. Tanya je makam Puteri Lindungan Bulan semua depa tau. Pokok lokchan asal yang tertua dan dah berusia beratus tahun tu ada kat makam Puteri Lindungan Bulan. Ohya nak mudah lagi depa sini semua sebut makam tu sebagai "Tok Keramat". Depa semua ramah2 mesra belaka. Nanti depa akan bagitau.

Monday, August 29, 2016

tin - anak dari ranting berbuah dahulu berbanding induk..

.
Anak pokok tin varity IBT ini sudah mula bermata ketam lebih kurang empat bulan selepas aku cantumkan rantingnya yang masih kecil pada anak pokok tin yang disemai dari biji buah tin kering.
Aku cantumkan ranting kecil dari pokok induk ini dengan anak pokok tin semaian biji. Induk asal ini adalah benih tut, sudah 10 bulan di tanam atas tanah dan belum sampai masanya berbuah lagi.

Inilah rupa anak pokok dari cantuman sisi yang berusia empat bulan dan sudah berbuah itu.
Beginilah rupa gambarajah cantuman sisi yang aku maksudkan.
Macam ni cara buatnya. Kupas keluar kulit kedua2 batang pokok tepat pada tempat pertemuan yang akan diikat nanti. Kemudian ikat kemas2 dengan benang atau tali rafia pun boleh.
Gambar dari atas. Yang kiri dalam polybeg hitam itu dahannya sedang dibuat cantuman/sambungan lagi untuk kali kedua.
Beginilah rupa bekas cantuman sisi yang sudah dibuka ikatannya. Aku buka ikatannya selepas satu bulan lebih sedikit diikat pun sudah ok. Rasa2 dah nampak kulit pada kedua2 batang cantuman iaitu pada tempat cantuman itu sudah agak kukuh sudah ok lah. Bila sudah kelihatan stabil pindahkan anak pokok ini ke dalam bekas yang lebih besar supaya pertumbuhan akarnya menjadi lebih selesa dan cepat aktif.

Monday, August 15, 2016

Ada labu, tomato, epal.... dan serba serbi

Aku betul betul enjoy tengok video ni...

ikan jeruk air belimbing rebus

Ini adalah resepi sepontan.
Kata orang air belimbing rebus sedap jika dibuat air asam cicah ikan tawar. Yang tu aku dah buat dulu. 

Tak tau lah pulak betul ke tidaknya cara aku ni. Aku buat masa tu pun main agak2 sendiri sahaja sebab bendanya pun dengar2 dari cerita orang sahaja. Tapi rasanya memang sedap!


Aku tak tahu pun berapa sukatan garam yang secukupnya untuk buat belimbing rebus Jika cukup garamnya belimbing hitam rebus akan jadi cantik berulas. Kurang garam belimbing hitam jadi lembik.
Aku rasa belimbing rebus aku pada kali ni dah terlebih garam.
Aku cedukkan separuh air rebusan belimbing yang masih panas ke dalam bekas. Masukkan ikan yang sudah disiang dan dibersihkan ke dalam air rebusan belimbing. Perapkan biar terasa asam garamnya dari air rebusan belimbing rebus tadi.
Kemudian sejatkan ikan yang sudah diperap tadi. Bila airnya kering bolehlah disimpan. Jika nak makan bolehlah terus digoreng. Rasanya? Sedap! Sebab itulah aku poskan kat sini... :)

jolok cacing meredakan sakit pinggang


Sudah berminggu aku menanggung sakit di bahagian belakang badan. Aku pun tak tau pasti di mana sebenarnya rasa sakit itu berkumpul. Sedang bangun, duduk atau memusingkan badan ke kiri atau ke kanan terasa seperti ada parut lama yang menyengat.

Akibat dari apa pun aku tak dapat pastikan. Boleh jadi tersalah makan makanan sejuk atau berangin.
Seingatnya aku mula terasa ketidak selesaan ini selepas aku mengangkat pasu pokok bunga yang agak berat. 
Oleh tanggungan yang berpanjangan itu aku terfikir nak mencuba mandi air daun seperi mandi orang berpantang baru lepas bersalin. Sebelum ni dah pernah aku mandi menggunakan campuran daun seperti daun lengkuas, pandan, lemuni, inai, mengkudu, serai wangi dan apa2 lagi daun yang sempat aku capai.
Apa kata jika kali ni aku gunakan hanya daun jolok cacing semata- mata... Pernah aku terbaca jolok cacing ini sesuai untuk dibuat air mandi untuk meringan badan atau pun masalah tersalah urat. 

Tapi sewaktu memotong daun pokok jolok cacing aku tambahkan sedikit daun melur yang daunnya merimbun berjiran dengan pokok jolok cacing.

Selepas dibersihkan, berselawat dan masukkan ke dalam periuk yang berisi air. Ku rebuskan daun dan ranting2 nya sekali. Bila air mula mendidih padamkan api. Sewaktu mandi campurkan dengan air paip sehingga ia menjadi suam2 panas setakat yang kita tahan panasnya. (Aku elakkan menjirus di bahagian kepala)
Anehnya selepas mandi air pokok jolok cacing, sakit yang lama aku derita sudah mula berkurangan. Lama- lama ia makin hilang. Elok  agaknya jika aku ulangi lagi menjadi amalan seminggu atau sebulan sekali..

mengetut pokok betik



Siapa pernah mengetut pokok betik seperti ini dan akhirnya berjaya?

Aku pernah sekali mencubanya. Tapi tak berjaya. Cadangnya aku nak pindahkan benih pokok betik ini sebab akarnya sudah pun berjaya melakukan kerja memecahkan simen.
Aku gunakan kepingan plastik pada celah rekahan yang dipotong pada batang pokok betik. Silap kot. Selalu nampak kepingan kayu atau buluh yang diguna sebagai penyendalnya.
Hu hu hu.
Batang pokok betik menjadi reput malah berlubang besar selepas balutan tanah dibuka.
Masuk bertakung air pula di dalam rongga batang pokok selepas hujan lebat...

tanam epal kali ke tiga...


Kenapa nak semai pokok epal lagi?
Entah... Dah hobi kut, tergerak ja tangan nak buat lagu tu....
datang lagi cerita pokok epal...
Entri aku pasal epal sebelum ni sudah ada empat tahun yang lepas. Cerita pasal pokok epal yang dah setinggi bumbung rumah dan baru terbit sekuntum dua bunga.
Ini bertanam epal kali kedua.
Inilah permulaan bila pokok yang tanam kali kedua  tu mula menunjukkan tanda2 dah tak berdaya nak menyambung hidup...
Mungkin masaalah sebenar berpunca daripada akarnya. Sudah diserang kulat...