Followers

Sunday, October 23, 2016

masak ubi bit

Siapa pernah makan ubi bit?
Aku pernah baca khasiat pada ubi bit. Terjumpa pulak ubi ni masa beli belah sayur kat Cameron Highland. Ubi ini boleh dipotong nipis masukkan dalam sandwich, tambah pada salad, campuran dalam sup, minum sebagai jus atau tambah sebagai pewarna dan perisa untuk buat kek velvet.

Ada yang komen bagitau ia berbau tanah. Jadi aku kensel nak buat jus. Nak buat kek velvet.? Ermm.. lambat lagi la...
Dengan menggunakan imaginasi aku yang setengah rajin setengah malas ni, aku buat aja tumis goreng untuk dimakan dengan nasi. Emm... sedap. Isi ubi ni rasa manis dan rangup taktau nak cerita kalau nak dibandingkan dengan sayuran apa..
Bila dibelah isi ubi ini mengeluarkan jus yang berwarna merah pekat. Tersangatlah sesuai jika nak dibuat kek velvet. Ini pun ubinya sudah banyak hari tersimpan dalam peti ais sebab aku banyak betimbang-timbang fikir macamana cara nak makan ubi ini...
Ini campuran tambahan aku pada goreng ubi bit aku tu. Dari kiri ialah ubi bit, lobak merah dan lobak putih.
Tudia yang kat depan tu separuh lagi ubi yang belum dipotong. Boleh masak tumis goreng lagi...
Gambar ni aku nak tunjuk sejenis sayur berubi lagi yang dipanggil radish. Aku pun tatau radish tu bahasa melayu cakap apa. Tapi sayur ubi bulat kulit merah ni lah yang buat aku pernah tertipu sebelum ini. Ubi ini mudah didapati kat pasar atau kat pasaraya. Aku sangka inilah ubi bit tapi isi dalamnya berwarna putih.
Ini keratan bahagian atas ubi bit. Terfikir pula aku nak cuba semai kut ia boleh tumbuh. Semasa dipotong hari tu bahagian pangkal daun ini sudah mengecut dan layu. Tak lama kemudia lepas direndam dalam air ia mula segar dan keluar tunas pucuk yang baru. Katanya daun ini pun boleh dimakan. Sedikit hari lagi aku nak pindah ia tanam di atas tanah.

Sunday, October 16, 2016

makan buah seralat

Tak ingat pula adakah aku pernah makan buah seralat sebelum ini.

Rasanya ada juga tempat yang panggil buah ini dengan nama buah mentega. Aku pernah tengok buah ni dekat pokok2  di tepi jalan sebelum ini. Tak pernah pulak teringat nak merasa buahnya. Buah ni macam tak popular.
Perkataan seralat ni buat aku teringat pada 'bola seralat'. Rasanya kecik2 dulu pernah dengar budak2 kampung aku sebut bola seralat. Rupanya bola seralat tu merujuk kepada bola tenis.

Gambar buah ni jugak yang buat aku tersilap buat kawad cam dengan buah lokchan. 
Keinginan nak merasa buahnya  mula timbul selepas aku ternampak ramai yang post gambar buah ini kat group2 kebun. Telan air liur aja lah...
Tak semena-mena semalam ada makcik berjualan buah ni dekat pasar. Bulu2 halus yang menempel pada kulit buah ni pun nampaknya sudah pun dibersihkan. Aku tengok buah mengkal yang masih berwarna kuning pun ada juga.
Rasanya sedap. Isinya gebu serupa isi epal. Rasanya seakan epal atau pisang. Baunya wangi. Aku agak ia sesuai untuk pengidap diabetes sebab ada rasa kelat2 siket. Tapi kalo buah yang cukup masak, rasanya manis sekali.

hindarkan hanyir ikan patin

Aku baru masak ikan patin. Teringat pulak nak menulis catatannya di sini.

Masakkan ini khas dibuat untuk peminat tegar ikan patin asam tempoyak sahaja. Kalau ikan patin yang digoreng garing tu aku minat jugalah siket2...
Ini sepinggan ikan patin segar yang akan dimasak. Isinya sudah rompong sedikit aku kerjakan.
Aku bedahnya untuk keluarkan cebisan lemak yang terkumpul di dalam isi ikan. Lemak ini kuning serupa dengan lemak pada ikan keli. 
Lepas sudah dibersihkan, rendam isi ikan ke dalam bekas yang mengandungi air belimbing yang diramas bersama garam. Boleh juga gunakan lain2 jenis asam bercampur garam selain dari buah belimbing.
Selepas dibilas bersih dan berselawat bolehlah dimasak.
Tumbuk cili api aku gunakan sarung tangan.
Jika tak pakai sarung tangan, mau nya tangan berpijar panas sepanjang hari...

Masukkan tempoyak dan cili api ke dalam periuk. Tambahkan air. Masukkan isi ikan. Jerangkan atas api. Tambahkan daun kesom. Masukkan asam keping jika perlu. Bila sudah cukup masak kecilkan api dan sesuaikan rasa asam garamnya. Tutup api dan siap untuk dihidang.
Gambar lauk yang dah siap dimasak lupa pulak aku nak ambil gambarnya..

cara rebus belimbing hitam


Tetiba ja rasa nak bercerita pasal belimbing rebus. 
Selepas buah belimbing direbus boleh lah ia dibuat sambal. Sambal hitam yang popular kat negeri Pahang te....

Rajin pulak pokok belimbing aku ni berbuah selepas aku potong buang separuh daripada daun, ranting dan dahannya yang terlebih merimbun tu. Belimbing pokok aku ni spesis yang buahnya kuning bukannya hijau. 
Gitu ya puan-puan. Masukkan ja buah belimbing yang dah siap dibersihkan kedalam periuk. Tambahkan garam kasar dan terus pasang api. Sukatan garamnya aku agak2 ja. Mungkin satu kilo buah belimbing padan dengan 200gm atau lebih siket garam kasar...
Apinya hendaklah perlahan saja ya. Air belimbingnya nanti akan cair dari buah belimbing secara perlahan- lahan dan masaklah sehingga air belimbing tu semakin kering. Mungkin ia perlukan masa 3 ke 4 jam. Ada masanya aku keluarkan sedikit air belimbing dari dalam periuk supaya ia jadi cepat kering :) Gunakan periuk tanah, porselin atau periuk kaca..
Asid dari belimbing pada skala yang tinggi akan punahkan periuk logam ya puan-puan..
Ginilah ya puan-puan. Ini adalah rakaman sebenar hasil dari periuk yang sama di atas tadi. Lepas direbus hasil yang dapat hanyalah satu perempat lebih siket dari sukatan buah segar yang memenuhi isi periuk.
Begitu lah...
Buah belimbing segar dijual sekilo dengan harga rm4. Buah belimbing siap rebus sekilo harganya lebih dari rm20. ( kalau aku tak silap la ). Harga sambal hitam atau sambal belimbing hitam? Aku tak tahu harganya sebab aku tak pernah beli..

Monday, September 26, 2016

tin - suka duka semai cutting

Terkejut juga aku bila nampak daun2 tin hijau yang terhasil ni selepas penutup cup polisterin ni dibuka. Tak sangka lah pulak. Umur tunas daun ni adalah hampir sebulan usianya. 
Ini semua terhasil sebab aku dah terlupa langsung pada empat keratan batang pokok tin yang kusemai tempohari. Keempat empat keratan ini pendek. Setiap satu keratan  hanya ada satu node sahaja.
Ini adalah percubaan menggunakan keratan tin dari pokok semai biji. Kelebihannya keratan ini ialah ia dari ranting yang segar. Kebarangkalian untuk hidup lebih tinggi.

Salah satu kesilapan yang sering ku buat sebelum ini ialah melangggar petua menyemai keratan batang pokok tin.
Dah tahu dah petua utama ialah biarkan keratan batang yang disemai jangan dijenguk2 diskodeng atau diintai selagi belum cukup tempoh masa semai lebih dari dua minggu. Selama tu lah tak perlu disiram. 
Pantang larang jangan sekali kali disanggah. Sifat ingin tahu yang kuat itu kadang2 boleh membunuh! hi hi hi..
Dah dapat hasil yang agak memberansangkan seperti gambar di atas, lepas tu nak buat apa pulak??

Aku dah pernah cuba semai cutting tin sebelum ini. Beberapa kali cubaan dari benih tut yang dibeli... Semuanya fail. Memang dah putus harap dah. 
Selepas 10 hari ini pula hasilnya.. keh keh keh...
Rasanya silap utama aku ialah cepat sangat dedahkannya kepada udara luar menyebabkan ia terkena renjatan. Gambar2 daun yang menghijau di atas sebab ia berada tertutup di dalam cawan polisterin tanpa terdedah kepada udara panas diluar. Aku buka terus penutup polisterin begitu saja secara mengejut. Ia sepatutnya didedahkan kepada udara panas diluar secara perlahan-lahan.

Proses ini dipanggil hardening. Apa yang sepatutnya dibuat selepas ini ialah spray dengan air bila nampak ia kering. Jangan siram air dulu sebab akar yang terendam boleh menyebabkannya reput. Nampak gaya macam ia dah mula dapat sesuaikan diri untuk terus tumbuh tunas yang baru. Yang nampak hujung2 pucuknya sahaja tu sebab aku dah topup tanah supaya akarnya mudah dan cepat keluar.
Tudiaa...
Betul kan, selepas tiga minggu, daun2 hijau segar dah mula tumbuh kembali..

tanam orkid menuntut kesabaran..

Daun orkid yang nampak makin segar ni buat aku semangat balik.
Ada masanya tanam orkid ni buat aku bosan bila selalu nampak pertumbuhannya tak ada sebarang peningkatan.
Semangat mai balik lepas aku tukar trend guna air dari basuhan ikan sebagai siraman setiap kali lepas siang ikan. Tapis dulu dari segala sisa pepejal sebelum digunakan. 
Resepi ini terlintas difikiran selepas terkenangkan seorang jiran kampong aku guna kaedah ni dan orkidnya kelihatan subur, gemuk dan rajin berbunga.
Sabut kelapa tu pula aku letak sebab benar bagai dikata orkid memerlukan suhu sekitar 60 ke 80 C untuk pertumbuhan yang sihat.

khabar buah dari biji tin kering...

i
Hari hari aku renung buah hasil dari semaian biji buah tin kering ini.
Sambil baca penerangan dan segala komen bagai dari otai2 penanam pokok fig yang sudah banyak pengalaman dalam dunia fig....
Dah boleh faham siket2 kenapa bunga dari pokok tin semai biji ini tidak akan bloom di bumi Malaysia menjadi bunga mekar yang sedap disantap. Aku nak terang kat sini pun tak pandai. Buah tin yang manis berjuicy tu ialah bunga di dalam bunga. Bunga yang disebut buah.
Jadi pohon tin semai biji yang sudah berbuah itu ku jadikan bahan eksperimen...
Ini jugalah pertamakali aku cuba buat tut dan ia betul2 menjadi.
Tut empat tingkat ko... Haaahambik ko...
Tiga  tut yang kat bawah tu masih tak nampak dengan jelas akarnya cuma yang paling atas bekas berhampairan pucuk yang berbuah tu sudah kelihatan berakar...

updated 18 oktober 2016
Ini gambar akar yang tumbuh dari hasil tut 4 tingkat yang aku buat.
Media dalam bekas dadih aku ketuk keluarkan sebab nak tengok sebanyak mana akar yang tumbuh.
Yeaay..! dah berjaya. Aku gunakan sabut kelapa bercampur sedikit tanah kompos sebagai media tut. 

Tuesday, September 13, 2016

Buah lokchan - akhirnya ku temui...


Alhamdulillah... akhirnya ku temui..
Sejak aku reti menggogel agaknya lebih kurang dalam lingkungan 17 tahun yang lalu aku sering mencari buah lok chan. Disetiap kali tu jua aku tetap hampa. Merana ja yang belum lagi. Google sampai "habeh meyta.." bak kata orang Kedah. 
Keratan akhbar Berita Harian ni buat aku terpegun. Kiranya pokok lokcan belum lagi pupus dari muka bumi ini..!
Nak jadi rezeki seperti kata dek tuan pokok ni sekarang buah lokcan sedang menjadi. Pokok asalnya yang lagi satu katanya kadang2 ja menjadi buahnya. Ini buah yang gugur dari pokoknya. Kata tuannya tatkala pokok sedang rancak berbuah, berterabur ja buahnya kat bawah pokok macam permaidani tak da sapa nak makan. Budak2 pun tak heran. Aku sorang ja yang mabuk buah lokchan. he he he.
Hari ni aku jamu mata kalian dengan hidangan buah lokchan ja noh..! Ini betul2 world punya cerita..! Say 'yes'. Ini betul2 lokchan. Bukan juga buah berembang seperti yang didakwa serupa dengan yang kat Aceh tu. 
Bila terhidu ja baunya buat pertamakali aku teringat baunya sibuah lokchan yang pernah aku makan bertahun yang silam. Wangi baunya. Aku suka baunya yang wangi. Seakan bau buah betik masak ranum pun ada, macam bau mangga ranum pun ada. Rasanya tersangatlah manis. Tapi kat hujungnya ada pulak rasa macam kelat2 siket jika tergigit lapisan kulit bahagian dalamnya. Ini sebab aku tak kupas kulit luarnya cuma kopek kulit dan makan begitu saja. Sekarang ruang dapur rumah aku ni pun dah semerbak terbau wangi sibuah lokchan.

Ini gambar buah lokchan dan biji benihnya. Orang2 dari kampung ini semuanya mendakwa pokok lokchan tak akan tumbuh di tempat lain kecuali di bumi Kampong Siputeh sahaja. 
Tuan rumah juga bagitau pokok ni berbuah tanpa musim. Ia berbuah ja sepanjang tahun.
Ini daun pokok lokchan.
Zoom dekat siket..
Ini simpang depan jalan nak masuk ke kampong Siputeh. Kampong Siputeh Padang Sera, Jitra Kedah. Macamana nak datang sini?
Ok makngah nak bagitau na. Lalu ikut lebuhraya dari Alor Setar ke Bukit Kayu Hitam. Padang Sera letaknya antara exit Malau dan Changlon. Petua yang mana satu simpang nak menghala ke Padang Sera tu ada RTC Napoh. Belok masuk kiri sebelum mini RTC. Di hujung penghabisan jalan ialah pekan kecil Padang Sera. Belok kanan dan tak jauh dari situ terjumpalah simpang seperti di bawah ini.
Dah masuk ke dalam simpang jalan ni dah tak da masalah lagi. Tanya ja kat sesapa yang terserempak kat tepi jalan. Tanya je makam Puteri Lindungan Bulan semua depa tau. Pokok lokchan asal yang tertua dan dah berusia beratus tahun tu ada kat makam Puteri Lindungan Bulan. Ohya nak mudah lagi depa sini semua sebut makam tu sebagai "Tok Keramat". Depa semua ramah2 mesra belaka. Nanti depa akan bagitau.

Monday, August 29, 2016

tin - anak dari ranting berbuah dahulu berbanding induk..

.
Anak pokok tin varity IBT ini sudah mula bermata ketam lebih kurang empat bulan selepas aku cantumkan rantingnya yang masih kecil pada anak pokok tin yang disemai dari biji buah tin kering.
Aku cantumkan ranting kecil dari pokok induk ini dengan anak pokok tin semaian biji. Induk asal ini adalah benih tut, sudah 10 bulan di tanam atas tanah dan belum sampai masanya berbuah lagi.

Inilah rupa anak pokok dari cantuman sisi yang berusia empat bulan dan sudah berbuah itu.
Beginilah rupa gambarajah cantuman sisi yang aku maksudkan.
Macam ni cara buatnya. Kupas keluar kulit kedua2 batang pokok tepat pada tempat pertemuan yang akan diikat nanti. Kemudian ikat kemas2 dengan benang atau tali rafia pun boleh.
Gambar dari atas. Yang kiri dalam polybeg hitam itu dahannya sedang dibuat cantuman/sambungan lagi untuk kali kedua.
Beginilah rupa bekas cantuman sisi yang sudah dibuka ikatannya. Aku buka ikatannya selepas satu bulan lebih sedikit diikat pun sudah ok. Rasa2 dah nampak kulit pada kedua2 batang cantuman iaitu pada tempat cantuman itu sudah agak kukuh sudah ok lah. Bila sudah kelihatan stabil pindahkan anak pokok ini ke dalam bekas yang lebih besar supaya pertumbuhan akarnya menjadi lebih selesa dan cepat aktif.

Monday, August 15, 2016

Ada labu, tomato, epal.... dan serba serbi

Aku betul betul enjoy tengok video ni...

ikan jeruk air belimbing rebus

Ini adalah resepi sepontan.
Kata orang air belimbing rebus sedap jika dibuat air asam cicah ikan tawar. Yang tu aku dah buat dulu. 

Tak tau lah pulak betul ke tidaknya cara aku ni. Aku buat masa tu pun main agak2 sendiri sahaja sebab bendanya pun dengar2 dari cerita orang sahaja. Tapi rasanya memang sedap!


Aku tak tahu pun berapa sukatan garam yang secukupnya untuk buat belimbing rebus Jika cukup garamnya belimbing hitam rebus akan jadi cantik berulas. Kurang garam belimbing hitam jadi lembik.
Aku rasa belimbing rebus aku pada kali ni dah terlebih garam.
Aku cedukkan separuh air rebusan belimbing yang masih panas ke dalam bekas. Masukkan ikan yang sudah disiang dan dibersihkan ke dalam air rebusan belimbing. Perapkan biar terasa asam garamnya dari air rebusan belimbing rebus tadi.
Kemudian sejatkan ikan yang sudah diperap tadi. Bila airnya kering bolehlah disimpan. Jika nak makan bolehlah terus digoreng. Rasanya? Sedap! Sebab itulah aku poskan kat sini... :)

jolok cacing meredakan sakit pinggang


Sudah berminggu aku menanggung sakit di bahagian belakang badan. Aku pun tak tau pasti di mana sebenarnya rasa sakit itu berkumpul. Sedang bangun, duduk atau memusingkan badan ke kiri atau ke kanan terasa seperti ada parut lama yang menyengat.

Akibat dari apa pun aku tak dapat pastikan. Boleh jadi tersalah makan makanan sejuk atau berangin.
Seingatnya aku mula terasa ketidak selesaan ini selepas aku mengangkat pasu pokok bunga yang agak berat. 
Oleh tanggungan yang berpanjangan itu aku terfikir nak mencuba mandi air daun seperi mandi orang berpantang baru lepas bersalin. Sebelum ni dah pernah aku mandi menggunakan campuran daun seperti daun lengkuas, pandan, lemuni, inai, mengkudu, serai wangi dan apa2 lagi daun yang sempat aku capai.
Apa kata jika kali ni aku gunakan hanya daun jolok cacing semata- mata... Pernah aku terbaca jolok cacing ini sesuai untuk dibuat air mandi untuk meringan badan atau pun masalah tersalah urat. 

Tapi sewaktu memotong daun pokok jolok cacing aku tambahkan sedikit daun melur yang daunnya merimbun berjiran dengan pokok jolok cacing.

Selepas dibersihkan, berselawat dan masukkan ke dalam periuk yang berisi air. Ku rebuskan daun dan ranting2 nya sekali. Bila air mula mendidih padamkan api. Sewaktu mandi campurkan dengan air paip sehingga ia menjadi suam2 panas setakat yang kita tahan panasnya. (Aku elakkan menjirus di bahagian kepala)
Anehnya selepas mandi air pokok jolok cacing, sakit yang lama aku derita sudah mula berkurangan. Lama- lama ia makin hilang. Elok  agaknya jika aku ulangi lagi menjadi amalan seminggu atau sebulan sekali..

mengetut pokok betik



Siapa pernah mengetut pokok betik seperti ini dan akhirnya berjaya?

Aku pernah sekali mencubanya. Tapi tak berjaya. Cadangnya aku nak pindahkan benih pokok betik ini sebab akarnya sudah pun berjaya melakukan kerja memecahkan simen.
Aku gunakan kepingan plastik pada celah rekahan yang dipotong pada batang pokok betik. Silap kot. Selalu nampak kepingan kayu atau buluh yang diguna sebagai penyendalnya.
Hu hu hu.
Batang pokok betik menjadi reput malah berlubang besar selepas balutan tanah dibuka.
Masuk bertakung air pula di dalam rongga batang pokok selepas hujan lebat...

tanam epal kali ke tiga...


Kenapa nak semai pokok epal lagi?
Entah... Dah hobi kut, tergerak ja tangan nak buat lagu tu....
datang lagi cerita pokok epal...
Entri aku pasal epal sebelum ni sudah ada empat tahun yang lepas. Cerita pasal pokok epal yang dah setinggi bumbung rumah dan baru terbit sekuntum dua bunga.
Ini bertanam epal kali kedua.
Inilah permulaan bila pokok yang tanam kali kedua  tu mula menunjukkan tanda2 dah tak berdaya nak menyambung hidup...
Mungkin masaalah sebenar berpunca daripada akarnya. Sudah diserang kulat...