Followers

Friday, December 28, 2012

Ketupat sotong

Salam
Hari ini aku mencuba masak ketupat sotong. Makanan ni tak ada kat tempat aku. Jadi inilah pertamakali aku merasa keenakan ketupat sotong. Emm sedap.
Aku cari resepinya kat internet. Yang kelantan punya ia masukkan gula keret (manisan) dan daun pandan. Yang  terengganu punya ia masukkan halba, halia dan bawang merah. Tengah duk memasaknya separuh jalan tadi aku terjumpa pula dengan resepi yang campurkan sekali resepi kelantan dan terengganu.
Wah. Ini sudah bagus. Why not. Lagi baik aku buat seperti yang ini. TQ Nurul Aina. Sedapnya rasa ketupat sotong!


 

Thursday, December 20, 2012

Sulam Tapak Itik


Sulam tapak itik. Pelik tak? Hu hu. Aku nak sebut pun rasa was-was. Tapi gitulah yang disebut oleh mak sedara aku. Dia ajar sulam ni pada aku di sekitar tahun 70an dulu. Puas dah aku google. Tak jumpa pun. Mungkin di tempat lain, lain pula ianya disebut orang.


Ini percubaan aku pertamakali selepas dah lama ingat2 lupa bagaimana cara nak membuatnya. Entah betul entah tidak. Tak berapa nak cantik. Jarang2 jer jadinya. Yang dah aku search, cuma terjumpa dengan yang ini dan yang sewaktu dengannya. Sulam sisir.

Bila di tempat kerja dan tanya kat kawan aku tu, rupanya dia pun tau apa itu tapak itik . Pernah dia diajar oleh gurunya masa tahun 70an dulu juga. Guru yang mengajar subjek Sains Rumah tangga. Wah, cik gu dia ni sangat berdedikasi rupanya. Sengaja nak menurunkan ilmu yang unik ni pada anak2 muridnya. Sangat unik sebab jumlahnya yang tak banyak unit. Kalo tak, tentu aku dah jumpanya kat google search.

Percubaan aku dengan menggunakan benang yang selalu digunakan untuk mengait. Yang sebelah kiri menggunakan jarum satu. Yang di sebelah kanan menggunakan  dua jarum. Aku ingat2 lupa. Rasanya yang mak sedara aku ajar tu menggunakan dua jarum.
   

Yang ini aku cuba menggunakan benang berbuku yang digunakan pada mesin jahit yang boleh menjahit sulam. Benang ni nampak cantik dan agak berkilat. Tapi aku tak boleh teruskannya. Ia halus dan licin. Kena dilipat menjadi dua lembar. Mudah pula ia kusut pada aku. Kusut2 ni buat aku hilang konsentrasi lah....


Benang hijau di sebelah kiri tu pun aku gunakan benang untuk mesin jahit sulam. Yang biru sebelah kanan tu gunakan benang lipat a.k.a benang DMC. Aku minta kawan aku jahitkan untuk aku. Ginilah paten yang diajar oleh sifunya. Gunakan jarum satu. Sulam balik kirikanan. Dia kata kalau masih ada kat rumahnya, dia akan tunjukkan kain saprah yang pernah dijahitnya sebelum2 ini kat aku.
Aneh juga. Kawan aku ni dulu bersekolah kat sempadan negeri Perak. Dia tinggal kat Selama Kedah. Gurunya tu kaum Cina. Aku pula dengan mak sedara aku tinggal kat sempadan negeri Perlis. Kalau ingat nanti aku nak tanya kat mak sedara aku tu dia belajar dari mana.


Untuk setiap kelopak bunga, mulakan dengan membentuk tiang kelopaknya dan matikan dengan sebatang jarum dan benang di hujungnya. Kemudian sulam balik kiri kanan hingga habis.

Rajah permulaan aku melakar kelopak bunganya. Testing. Testing. Mulakan dengan benang yang warnanya lebih lembut supaya mata aku tak rasa penat sangat. hu hu.

Aku dah jumpa sulaman tapak itik kat sini: kamal kadai 
Yang ini lagi cantik dengan maniknya sekali: beaded kamal kadai 


Demam mee bandung belum berakhir hu hu

Pelik. Ajaib.Tak ada aku buat banyak posting pasal memasak mee sebelum ini. Tapi bila betul2 datang selera nak memakan mee yang dah lama aku idam2kan sebelum ini, maka  aku pun mencuba lagi resepi ini untuk kedua kalinya. Tak apalah. Kalau lain kali aku nak memasaknya semula, bolehlah aku rujuk balik kat sini.

Bahan2
mee kuning
kicap, sos cili (cap jagung) boleh tambah sos tiram jika suka
cili kering (blender atau ditumbuk lumat)
sotong
udang (separuh untuk dimesin separuh lagi  dibuang kulit dan masukkan dlm kuah)
kentang (rebus, blender masukkan  dlm kuah)
tauhu (blender masukkan dlm kuah)
tomato (potong masukkan dlm kuah-menambah sedikit rasa masam)
kacang tanah goreng ditumbuk (tambah sedikit rasa lemak)
sawi,
limau nipis (untuk diperah ke dalam mee)
daun sup, cili besar, bawang goreng, gula, garam, perisa.
Telur ayam (untuk dipecah masuk ke dalam kuah yang sedang menggelegak)

Resepi aku kali ni mudah siket. Ofkos la. Pasaraya kecik kat rumah aku tu tak ada jual daging segar. Aku gunakan sotong dan udang sahaja.
Tumiskan bawang. Masukkan cili kisar. Biar hingga masak.Tambah kicap dan sos cili. Masukkan udang, kentang dan tauhu yang diblender. Masukkan udang, sotong dan kacang tanah . Masukkan tomato. Bila mendidih, masukkan sawi.Tambah garam, sedikit gula dan perisa. Sesuaikan rasanya.
Untuk menghidang
Celur mee kuning. Basuh dan toskan dengan air sejuk.
Masukkan mee ke dalam pinggan. Panaskan kuah hingga menggelegak, masukkan sebiji telur ayam. Tutup sekejap supaya telur ayam cepat masak. Curahkan kuah yang panas ke atas mee. Hiaskan dengan  daun sup/daun bawang, cili besar potong dan bawang goreng. Perah asam limau jika suka.

Aku panaskan agak2 sepinggan kuah mee ini ke dalam kuali supaya telur ayam ini tidak pecah bertebar  merata2.
Anak pempuan aku komen kalau mak letak banyak lagi ayam dan daging, tentu rasanya lebih sedap. Dah sah dah selera dia tak sama dengan aku. Anak aku ni la ni tengah duk minat dengan selera mee kungfunya. Aku pun angkat ibujari  dengan rasa mee kung fu. Sedap. Pada aku lepas makan mee kungfu, (order kat restoran) datanglah rasa 'sindrom restoran cina' (betui kot istilah aku ni). Keinginan untuk meminum lebih banyak air. Dikatakan kandungan monosodium glumate yang tinggi itulah yang menyebabkan kita rasa dahaga. Meminum banyak air itu adalah untuk menutralkan kembali kandungan garam yang tiggi di dalam tubuh.

Saturday, December 8, 2012

Hamparan dari manik

Assalamualaikum
Aku masih lagi menyimpan sebungkus manik. Manik murah berbentuk seperti paip pvp seperti yang aku ceritakan pada post aku yang lepas. Tak tahu nak dibuat apa dah dengannya. Minat jahit manik yang betul2 membara bukan ada sangat pada aku. Hangat hangat tahi ayam adalah. Aku hanya suka2 mencuba meneroka teknik menjahit manik yang agak menarik pada pemerhatian aku sahaja.



Lama2 akhirnya aku teringat pada corak jahitan manik yang pernah aku buat sebelum ni. Apa kata jika aku habiskan manik aku yang masih tinggal tu dengan corak ini sahaja?


Ini lah hasilnya yang aku dapat. Jika diperhatikan bebetul, aku kena ubahsuai siket dari corak sebenar yang kat dalam video yang kat atas tu. Ini adalah kerana saiz manik kecil yang aku gunakan tu tidaklah berbentuk bulat betul2. Saiznya agak panjang sedikit dan tidaklah betul2 bulat.

Aku siapkannya menjadi hamparan kecil untuk menutup oven ini. Oven comel  yang diberikan  anak perempuan aku. Aku belum ada masa lagi untuk memberi tumpuan membaking sebarang masakan menggunakan oven ini... :)

Mee bandum yang nostalgia

Assalamualaikum

Aku selalu terindukan pada rasa mee bandung yang selalu aku makan masa aku kecik2 kat tempat kelahiran di kampung aku dulu. Waktu tu kalau tak silap harga mee bandung sepinggan dalam lingkungan seringgit dua kupang atau seringgit enam kupang sahaja. Aku tak berapa ingat dengan pasti. Cuma rasa sedapnya tak dapat lagi aku nikmati sehingga hari ini. Namanya mee bandung barangkali, tapi oleh sebutan orang2 kampung aku bunyinya seakan-akan mee bandum. Hilang 'g' nya.

Pencarian aku untuk  rasa mee ini berakhir kat blog periuk tanah. Ini kerana seingat aku, mee yang aku rasa sedap sangat masa kecik2 dulu tu antaranya mengandungi sayur sawi, tomato, daun sup dan daun bawang hiris, bawang goreng, tauhu, sedikit daging, sotong dan yang tak boleh lupa ialah sebiji telur ayam yang dipecahkan masuk ke dalam kuahnya yang sedang panas2. Kuahnya tidak pekat tapi mengandungi rasa sedikit pedas, manis dan masam perahan limau nipis. Tiada campuran sayur lain yang cacamarba. Tak ada daging ayam pada rasa mee bandum yang asli. Zaman dulu tu rasanya belum ada lagi orang buat projek ternak ayam daging macam sekarang ni. Ayam yang dibela kat kawasan kampung keliling rumah tu  akan hanya disembelih pada waktu2 tertentu yang istimewa sahaja.

Terima kasih pada Kak An yang sudi berkongsi resepi mee abahnya untuk dikongsi bersama-sama. Katanya resepi ini adalah turun temurun dari abahnya iaitu ayah mertuanya sendiri. Terima kasih sekali lagi...

Friday, December 7, 2012

Air belimbing dari belimbing rebus

Assalamualaikum
Aku biasa mendengar cerita sedapnya air dari air belimbing rebus dipatah2kan cili api dan di makan cicah bersama ikan tawar. Ikan tawar biasanya ialah  ikan sungai yang dibakar menggunakan bara api. Beberapa hari yang lepas aku telah mencubanya. Woww! Memang sedap dan menyelerakan. Tak ada pun ikan tawar bakar. Aku sulamkannya sahaja dengan ikan goreng yang digoreng sekejap dan tidaklah terlalu garing masaknya. Hish! Bercerita ni pun dah terliur rasanya.
Cerita aku mengenai sambal hitam belimbing ada kat sini.

Dah nak habis makan, baru aku teringat nak snap gambar. Dah nak kering air belimbing bercampur dengan cili api ni. Aku ulamkan dengan terung belanda. Kalau kat kampung arwah mak mertua aku tentunya dah berulamkan buah petai.
3 bulan lepas aku ke kampung di pendalaman Kuala Lipis ni. Yang tinggal kat rumah pusaka tu hanyalah kakak biras aku dan anak2nya yang dah bekerja. Anak2nya pun balik ke rumah bila hari dah jauh2 malam. Kakak biras aku yang sorang lagi  berjiran dengannya pun sama. Anak dia pun bekerja di luar daerah. Lama dah aku dengar depa ni mengeluh pasal kampung halaman depa yang dah tak ber orang. Tapi la ni keadaan dah makin kronik. Banyak rumah pusaka yang tinggal terbiar dan rosak 'makan diri.'

Ada setangkai petai dengan beberapa keping  papan buah petai yang segar di depan kami semasa kami sedang bersembang tu. Kakak biras aku tu bercerita yang dia dapatkan buah petai tu dengan pertolongan kera. Kera? Sambil gelak2 dia bercerita bila dia nampak kera sedang memakan buah petai, dia kejutkan kera tu dengan menyergahnya. Bila terkejut, kera pun melarikan diri. Sambil berlari kera itu tidak  membawa bersamanya setangkai petai yang sedang dimakannya lalu ia pun jatuhlah ke tanah. Geniuslah akak  aku yang sorang ni. Tanam pokok apa pun sudah tidak menjadi, semuanya kena beli, kata dia. Kera dan tupai banyak. Buka pintu rumah, babi hutan menjelma di depan mata!

 
Ini gambar permulaan aku belajar memasak belimbing rebus. Bunyinya memanglah leceh sebab masa memasaknya perlu 4 ke 5 jam. Tapi sebenarnya dengan menggunakan api yang perlahan, tak adalah susah sangat. Pasang aja api dengan perlahan dan tingalkannya bolehlah buat lain2 aktiviti dengan menjenguknya sekali sekala. Aku letak garam kat dalam periuk atas ni  banyak sangat. Kata kakak biras aku tu garam biarlah terasa masinnya, buahnya jadi elok, 'kejun' jer kata dia. Aku tak tanya dia la apa maksud istilah kejun tu. Agaknya macam kejur kut. Terbujur  macam objek yang dah kaku. Pernah aku masak belimbing ni dan kurangkan garamnya. Belimbing yang kurang garam aku tu jadi hancur dan lembik tidak berbentuk buah belimbing lagi.

Herba ajaib penyembuh segala jenis penyakit

Assalamualaikum
Sudah lama aku tahu tentang khasiat penyembuh habatussauda atau jintan hitam ini. Tapi rasa culas dan tak berapa nak kisah membuatkan aku mengambilnya dalam sukatan ikut suka hati aku. Curah sejemput kat atas tapak tangan dan menelannya dengan seteguk air. Rasanya kesan yang aku dapat ialah panasnya rasa suhu badan dengan pengambilan yang tidak mengikut panduan yang betul.
Oleh rasa was-wasnya aku untuk mengambil sebarang produk kesihatan  yang banyak berada di pasaran pada masa ini, aku rasa lebih baik aku kembali kepada penyembuhan secara semulajadi.

Artikel yang panjang lebar mengenai kemujaraban jintan hitam ini bolehlah klik dan dapatkannya kat sini.  Rasullullah s.a.w. ada menyebut mengenai kelebihan habatussauda iaitu sabdanya 'Hendaklah kamu memakan habatussauda kerana ia mengandungi ubat untuk segala jenis penyakit melainkan mati'. Riwayat at-Tirmizi.
by google

Aku  letakkan sebotol jintan hitam ini kat dalam laci meja kat tempat kerja aku.Kat tempat kerja, aku ada masa untuk membilang 7 biji jintan yang bersaiz kecil ini sebelum menelannya. Selepas pengambilan 7biji jintan ini aku terasa badan aku kurang sihat dan ada rasa nak demam. Sepas makan ubat, demam pun hilang. Lama selepas hilang demam aku ambil lagi 7 biji jintan hitam ini untuk melihat reaksinya kali ke 2. Hasilnya sama. Aku  demam lagi. Selepas habis demam dan masuk kali yang ke 3 menelannya barulah normal. Aku tak demam lagi. Tapi rupanya cara yang betul  memakannya ialah pengambilan 7 biji sebelum tidur dan 7 biji lagi selepas bangun dari tidur.