Followers

Thursday, June 27, 2013

Awang Putat dan Abdul Rahim Kajai

Lebih 30 tahun dulu aku dah pernah dengar nama Awang Putat. Abdul Rahim Kajai pun. Tak sangka pulak aku akan dapat juga akhirnya membaca cerpen ini yang datangnya dari zaman sebelum perang dunia ke 2. Cerpen Pak Sako Istana Berembun pun ada. Penulis Shamsudin Salleh pun ada. Apa hebatnya ia?
Buku ini tebal. Aku pun baca baru sampai setengah. Sebab selalu tertidur. Hu hu hu.
Aku tidak berminat untuk menghuraikan isi2 ceritanya yang panjang lebar kat sini.

Sedikit ulasan dari aku ialah permasaalah orang melayu dari zaman sebelum perang sehingga ke hari ini tak pernah berubah. Sama saja. Latarbelakang dialognya saja yang berbeza. Zaman sebelum perang menggunakan bahasa baku laksana wayang Allahyarham Tan Seri P. Ramlee di studio Jalan Ampas.
La ni zaman dah canggih. Orang dah pakai fiber optik. Dan komen2 kat media letronik terutama time PRU 13 dulu aku nampak isu utamanya  macam nak sama ja dengan isi penceritaan dari dalam novel ini.

Aku cukup rasa puas hati. Sukahati yang mungkin orang lain tak faham. Bangga sebab pusat sumber kat tempat baru aku ini menyimpan koleksi himpunan buku2 yang kadang2 aku tak dapat nak mencarinya kat tempat lain!. 

Tuesday, June 25, 2013

Panduan cepat menjahit jubah dan bunga sulam tampal

Aku mula belajar buat pola baju dari seorang kawan.
Kemudian aku sambung pengajian aku melalui buku Panduan Menjahit Noriza Fesyen. Keluaran tahun 80an.
Aku nak share pengalaman kawan aku menjahit jubah. Ni semua sebab dah rasa tak sempat nak siapkan baju kurung dalam masa satu malam. Esok dah nak kena pakai. Agak wajib sebab ia dikategorikan sebagai uniform jabatan. Jadi kena shortcut jimatkan masa. Menjahit jubah lebih mudah dan akan mengambil masa yang lebih pendek berbanding jika dia menjahit baju kurung. Kalau tak alamat malam tu tak dapatlah dia nak tidur!

Aku tanya dia macamana cara dia buat atau dah biasakah dia menjahit jubah sebelum ni? Dia cakap tak penah. Dah tu?
Dia  cakap dia bentangkan jubahnya dan lipat dia seperti rajah di atas  letak atas kain dan itulah ukuran yang dia gunakan. Wah! Betul juga. Sangat genius!!

Tapi cara ni boleh jadi sesuai pada yang  dah pernah ada pengalaman menjahit dan belajar buat pola baju sebelum2 ni.
Tapi yang belum biasa pun boleh jugalah kalau nak mencubanya.
 Logiknya jubah adalah baju yang longgar. Tak perlu buat ukuran yang specifik macam baju zaman Bujang Lapuk bersama perempuan kaberet dan yang seangkatan dengannya.
Ini jubah yang aku kemaskan dengan bunga sulam readymade. Terima kasih Ana atas bantuan Ana pada Makngah. Kalau tak kerana Ana, makngah tak tau pun ujudnya bunga sulam siap yang dijual kat kedai.  
Betul kata sesetengah orang. La ni boleh kata semuanya ada dijual kat supermarket. Mak dengan ayah je yang tak der dijual kat supermarket. Hu hu hu.

Friday, June 21, 2013

Orkidku - Cacat yang bertuah

Lamanya aku menunggu. Suspen nak tengok bagaimanalah rupanya bunga yang ku tanam. Ku semai dan ku baja... :)  Aku bela anak orkid ni dari kecil.
Tak yakin juga yang aku mampu besarkan anak orkid ni hingga daunnya mencecah besar lebar macam kat pameran orkid yang harganya mencecah ratusan ringgit.

Tiba dah sampai pada tika dan saatnya .....Dah menyulur panjang lain pula yang kembang. Ingatkan kelopak bunga rupanya ia tertukar ke warna hijau. Iskk...! Aku kah yang sepatutnya jadi hulk....??

Kalau dilihat dari sudut atas, tak ada satu cacat celanya pun kan... Pada yang tiada minat pada tumbuhan orkid tentu tiada apa bezanya pun kann... Eii.. tension.

Dan akhirnya. Tetiba pada suatu hari kat bahagian bawahnya terjuntai pulak keluar akarnya. Fuhhh.. lega rasanya. Orkid ni beranak rupanya.. Dapatlah aku menambah koleksi orkid aku lagi. Agaknya kecelaruan besar2an pada mutasi gen  dan mutasi kromosom untuk merebut pembahagian mendapatkan tempat samaada sebagai bunga ataupun anak orkid.

Thursday, June 6, 2013

Rendang petai berdaging

Minggu lepas aku menghadiri jemputan kahwin kat kampung aku.  Menu yang dihidangkan agak berbeza dari katering yang biasa aku makan. Salah satu lauk yang aku rasa sangat tertarik nak mencubanya ialah sambal petai. Rupanya pun agak berbeza dari biasa. Kusam tidak menggamit selera. Hehe. Apa2 pun adalah dikira  rugi jika  tak menjamah sebarang menu petai yang dihidang di depan mata.

Bila dah makan, rupanya semua menu petang tu adalah indah rasa dari rupa. Sedap!.
Tentang petai ni buat aku teringat pada masakan yang pernah aku makan di suatu masa dahulu. Tapi di mana ya? Aku agak2 ni mesti idea mak sedara aku yang pernah aku pos pasal masakan gulai daun juaq
Nak tanya lebih lanjut pun dah tak sempat sebab waktu aku baru sampai ke majlis tu dia dah tergesa2 nak balik untuk menghadiri satu majlis kenduri di tempat lain pulak.
Balik rumah aku pun mencari bahan untuk cuba memasaknya.


5 keping petai (kikis kulitnya)
300 gm daging (potong kecil2)
serbuk gulai daging Babas
santan, kerisik, garam, sedikit gula dan aji
bawang merah, bawang putih,  halba, cengkih

Aku agak2  sahaja sukatan sebenar yang dah aku gunakan.
1. Tumis bawang bersama halba dan cengkih. Aku letak cengkih sebab selalu  nampak cengkih di masukkan ke dalam masakan ayam dan daging. Halba pula pernah dikatakan untuk cepat melembutkan daging dan ayam.

2. Bila bawang dah naik wangi masukkan rempah kari. Kemudian masukkan santan.
Masukkan daging. Kecilkan api. Ini dipanggil proses merenih. Daging yang dimasak menggunakan api yang kuat akan menjadi keras.

3.  Masukkan petai. Bila petai agak lembut masukkan kerisik diikuti dengan garam, gula, sepotong kecil asam keping dan aji.

4.  Sesuaikan rasanya dan dah sudah boleh dihidangkan.

Hasil yang aku buat ni taklah menepati rasa sebenar yang aku   makan kat tempat kenduri tu. Baru sipi2 aje. Bau dan rasanya hampir2 dah. Agaknya aku patut tambah cili kisar untuk tambah menyedapkan rasa. Sukatan petai pun agaknya nak lebih dari daging. Kalau terjumpa dengan mak sedara aku tu kena tanya resepi dia betul2 lah....