Followers

Saturday, July 30, 2011

SOM TAM ala-ala kampung


Bahan2
Cili padi
Udang kering (mentah)
air asam jawa
air limau nipis
bawang putih
kacang tanah (goreng tanpa minyak)
buah mempelam (mangga)
kacang panjang
betik
carrot
tomato
timun,
taugeh
~Resepi ini aku dapat dari rancangan TV3 kot, pada 20.12.2004. Dulu dah pernah buat sekali. Bawang putih tu buat kurang enak sikit rasanya. Tapi mungkin tujuannya untuk membuang angin kerana memakan sayuran mentah.

Tumbuk cili api, Tambah kacang tanah, tomato, gula, garam, air asam jawa, air limau nipis, udang kering dan lain2 sayuran.


Hari Rabu lepas aku dah siapkan semua bahan2 ini (kecuali buah pelam) untuk dibawa ke tempat kerja. Buah betik dan pelam dah dibawa oleh rakan aku pada hari Selasa lagi. Suaminya susah payah panjat tangga untuk ambik buah betik dari pokok yang tinggi menjulang.
Karot tu nampak kurang segar sebab beli kat pasaraya. Huhu.
Nak kenduri makan somtam sebelum sambut ramadhan? Haha. Apa2 ajalah. Betul kata kawan aku, kalau makan ramai2 baru sedap. Serupa makan garam belacan.

Tapi aku tak datang kerja pada hari Khamis. Aku tak setia pada janji. Hu hu.


Asal lak ada gambar baby kat sini?
Ni la gambar cucu aku. Hari Rabu maknya mula kerja shif malam. 3 malam berturut2. Malam pertama cucu ni tidur dengan tok dia. Menjerit2 dia sampai pukul 3.30 pagi. Sebelum siang, 3 kali lagi dia menangis. Jam 6.30 pagi dia bangun senyum dan gelak2 lepas minum susu. Tapi time ni tok dia dah cukup pening dan letih. Sebab tu lah hari Khamis tok dia ambik cuti, tak dapat pergi kerja. Kena sambung tidur balik!

Friday, July 29, 2011

Bunga cicar dan bunga dangla


Ini gambar lepat cicar. Bukan aku yang buat. Aku ambik dari google. Aku pun duk imagine apalah rasa lepat ni ek. Dapat kat sini.



Ini gambar bunga cicar.



Bunga cicar gugur ke bumi.



Pokok cicar.




Ini bunga dangla. Dengar cerita bunga ni kat Kedah dulu-dulu orang makan dengan cara menjerukkan bunganya seperti membuat jeruk maman. Lain-lain maklumat aku tak ada.



Ni pokok bunga dangla.

Wednesday, July 27, 2011

Singgang ikan aya




Bahan2
1 ekor ikan aya
3 ulas bawang merah
2 ulas bawang putih
8 biji cili api
3 asam keping
2 inci lengkuas
garam
sedikit ajinomoto

Bersihkan ikan. Masukkan dalam periuk. Ketuk bawang dan lengkuas. Masukkan air dan masukkan semua bahan di atas. Jerang hingga kuahnya agak kering sedikit.

Menu ini aku cukup suka. Belajar dari sorang kakak kat Pahang. Walaupun nampak simple tapi hirup kuahnya buat rasa tak jemu. Bila makan baru pecahkan lada kecik untuk menambah rasa pedas.


Ini imej ikan aya. Orang Kedah panggil ikan tongkol atau ikan kayu rasanya. Ikan nilah orang Ganu masak buat gulai untuk nasi dagang. Orang pantai timur sebut ikan aye. Ini speseis ikan tuna. Kata orang yang warna putih lebih sedap dari yang berwarna hitam. Kaya kandungan omega-3. Pengambilan 2 kali seminggu dapat melindungi tubuh dari serangan jantung dan stroke.

Dulu aku tak tau nak masak apa yang sesuai dengan ikan ini. La ni kalau beli ikan tongkol, tak lain tak bukan, mesti aku masak singgang. Tapi anak aku sampai bila2 pun dia tak tau nak sebut perkataan masak singgang. Dia kata mak masak chewing gum ka?



Tuesday, July 26, 2011

Bengkang roti


Bahan2
8 keping roti
2 cawan susu cair
2 sudu margerin
6 sudu gula
2 biji telur
1 sudu esen vanila
1 sudu tepung jagung

Panaskan susu. Jangan sampai mendidih. Rendamkan roti yang sudah dicarik2kan kedalam susu suam tadi.
Pukul telur dengan gula. Masukkan esen vanila, tepung jagung dan margerin kedalam adunan telur dan gula. Gaul biar sebati.
Kemudian masukkan adunan telur ini ke dalam adunan roti yang sudah direndam ke dalam susu tadi. Gaul biar sekata dan masukkan ke dalam loyang yang sudah disapu dengan minyak/margerin. Bakar selama 30 minit/masak.

~Ulasan dari aku:
Sebelum ini aku pernah masak resepi puding roti. Puding roti tu lembik2 tak dapat dipotong tapi rasanya sedap. Oleh sebab aku nak kuih yang agak keras dan boleh dipotong, itulah aku cuba buat bengkang ini guna roti yang tak habis dimakan.

Bengkang roti ni kira ok lah pada selera aku sebab rasanya pun taklah manis sangat.
Tapi kalau nak lagi sedap, kenalah ikut resepinya yang asal. Resepinya yang asal ada kuah/sos kastad.

Cara membuat kuah kastad:-
2 cawan susu segar @ 1 tin susu cair
2 sudu gula @ 2 sudu susu pekat manis
2 sudu tepung kastad.
Cara2nya:
Campurkan semua bahan. Masak atas api sehingga ia cukup masak.
*Jika makan dengan sos kastad, adunan untuk bengkang gunakan setakat 4 sudu gula sahaja.



Ini gambar 'roti benggali' yang aku gunakan. Roti ni cicah dengan sup panas atau gulai perangat amatlah sedap!



Ini aku letak gambar periuk bengkang yang aku gunakan untuk bakar bengkang aku. Walaupun namanya periuk bengkang dan dah lebih 20 tahun aku menyimpannya, inilah kali pertama aku buat bengkang guna periuk ini.
Yang bulat berlubang tengah kat tepi periuk tu apa ya? Aku pun tak tau nak guna. Nak letak kat bahagian mana ya?. Aku letak ja kepingan bulat ni kat bahagian bawah periuk sebagai pengalas periuk ini semasa membakarnya. Agaknya betullah tu kut...

Gulai daun juar dan sambal berempah daun juar



Gulai daun juar

Bahan2
Daun juar yang siap direbus
Santan, rempah kari, bawang merah, bawang putih, udang, garam, gula dan ajinomoto.

Tumis bawang yang dihiris. Masukkan rempah kari. Masukkan santan, udang dan daun juar yang sudah direbus hingga hilang pahitnya. Sebelum angkat masukkan garam, gula dan ajinomoto.



Sambal berempah daun juar

Bahan2
Daun juar yang di rebus.
Udang, garam gula, kerisik
~Cili kering, rempah biji (ketumbar), jintan manis dan sedikit jintan putih.~( Goreng dan kisar halus bahan2 ini. Kemudian tambah bawang merah, bawang besar, dan bawang putih.)

Tumis bahan kisar. Masukkan daun juar, udang, kerisik dan sedikit air. Masak lagi dan jika terlalu kering, tambah sedikit air. Masukkan garam, gula dan perisa.
~Masakan ini aku reka sendiri sebab pada masa ini tak ada bekalan santan dan rempah serbuk peket kat rumah. Jadi aku masukkan kerisik cukuplah sebagai ganti lemak.


Aku letak lagi gambar pucuk daun juar kat sini. Mula-mula aku cadang nak buang saja daun yang lebih semasa memasak daun ini pada kali pertama. Tapi rasa sayang pula. Dahlah susah untuk mendapatkan bekalannya. Walaupun rasanya pahit, tapi yang pahit ini buat aku selalu teringat-ingat.... :)

Jadi tiga kalilah aku buat pengkhususan memasak daun juar. Hehe. Sebelum ini aku buat pengkhususan pasal lauk pekasam.

Saturday, July 23, 2011

Lagi cerita buah mata kucing


Inilah hasil dari 'bila pokok tak nak berbunga' dari aku 4 bulan lepas.
Ada tangkai buah yang agak berat kot, sampai ranting dah patah tak dapat menahan berat buahnya.



Terpaksa dibungkus dengan plastik supaya tidak hilang dimakan unggas. Plastik bag ni dah dilubangkan kecil2. Bintik2 air tu sebab lepas hujan kot. Ada juga yang dibungkus dengan kain.



Ada budak datang jerit2. 'Makcik, nak ambil buah mata kucing boleh dak?'
Aku cakap buah belum cukup masak lagi. Tunggulah ia kembang besar sikit lagi.

Buah yang cukup masak ialah bila ia dah cukup besar dan biji di dalam buahnya kian mengecil. Biji di dalam buah yang belum cukup matang, saiznya agak besar dan isi buahnya nipis dan rasanya pun masih belum cukup manis lagi.



Kenapa ada kain berselerak ni? Ni lah angkara budak2 itu. Lepas makan buahnya sempat lagi depa sangkutkan kain yang aku buat bugkus buah tu kat situ. Agaknya nak bagi hint kat aku ler tu.
Nak bagi clue kat aku...
'Mak cik simpan la kain pembungkus ni baik2 ya? Tahun depan buleh kami mai kutip buah mata kucing mak cik ni lagi noh...... he he...'

Orkidku - Ungu yang nyaman..


Beberapa petang hari yang lepas semasa aku sedang ralit duk beri tumpuan pada pokok tanaman aku, ada sebuah kereta besar berhenti di depan aku.
Lepas dia turunkan cermin kereta dan mula beri salam, aku dah ready nak bagi tau dia. Tau tak nak bagi tau apa? Hehe. Selalunya kalau ada yang berhenti kereta dekat aku, ada la orang yang nak mencari rumah orang. Rumah aku dekat simpang tiga. Aku selalu juga jadi pusat rujukan. Selalunya orang datang nak berubat.
Tapi lepas aku jawap salam, kakak tu cakap dia suka tengok bunga orkid aku. Alahai. Dia tanya bunga tahan kembang sampai sebulan ke? Haha. Aku sendiri pun tak tau nak jawap sebab aku sendiri pun tak pernah kira ia kembang berapa lama.



Agak ganjil sikitlah perangai kakak itu. Berhenti hanya nak ucap dia suka tengok bunga orkid aku tapi dia sendiri malas nak tanam!. Pokok cabai aku pun dia suka. Hehe. Nak bagi buah cabai, dia tak mau pulak. Agaknya dah lama dia syok nengok bunga aku. Selalunya yang tegur sebab syok tengok bunga orkid ini adalah kaum cina.

Ini gambar pokok orkid itu pada dua bulan lepas. Waktu ini aku dah menyampah sangat menengoknya!. Tak sangka lepas aku meluat tengok, ada pulak orang lain yang suka. Hehe.

Kerabu pucuk putat


Bahan2
Daun putat, udang, bawang kecil/besar, cili api, cili besar , gula, garam, belacan, air limau nipis.

Hiriskan daun putat, rebus udang dan potong kecil2. Potong bawang dan cili api. Tambah gula, garam, belacan, air limau nipis dan aji. Campur kesemua bahan biar sebati.
Kerabu pucuk daun putat sebelum ini gunakan udang mentah segar dan cuka.


Kerabu belimbing buluh



Bahan2
Buah belimbng buluh segar, bawang merah, cili api, sedikit garam dan belacan.

Hiris buah belimbing buluh nipis2. Picitkan belacan, cili api dan garam. Gaul sekali dengan bawang merah. Selepas beberapa ketika jus air belimbing akan keluar menjadi kuah. Tidak perlu tambah air.


Buah belimbing buluh ini tak berhenti berbuah. Letih dah aku nak rebus lagi. Baru2 ni aku gunakan api perlahan semasa merebus, padahnya sehari semalam baru siap.


Cili api ni pun sama. Pokok tumbuh kat tepi jalan. Dah tiga kali tumbang masih daya bangun lagi. Aku tambat saja kat tiang letrik.


Apam gula hangus



Bahan2
1 cawan gula#
1/2 cawan air#......#untuk buat gula hangus/karamel

1 cawan gula halus
2 biji telur ayam
1 cawan santan agak pekat
2 1/2 cawan tepung gandum
1/2 sudu teh baking powder
1/2 sudu teh soda bikabonat


Cara buat gula hangus
Panaskan 1 cawan gula pasir perlahan2 atas api. Bila gula cair dan bertukar menjadi coklat, padamkan api. Curahkan 1/2 cawan air tadi secara perlahan2 kepada gula hangus tadi. Hasilnya ialah 1 cawan gula perang. Sejukkan.

Pukul telur dengan gula hingga kembang.
Masukkan gula hangus pada adunan gula&telur yang sudah kembang. Tambah tepung.
(Ayak baking powder dan soda bikarbonat kedalam tepung. Kacau tepung dan bahan penaik hingga betul2 sebati. Ayak campuran ini sekali lagi)
Akhir sekali masukkan santan.
Kukus selama 10-15 minit.

Gunakan aluminium foil untuk menutup bahagian atas loyang supaya air kukusan tidak jatuh pada adunan kuih.

P/s:- Tapi aku terlajak kukus hingga 25 minit..:)
(Resepi asal gunakan sukatan gelas. Jika gunakan sukatan gelas, gunakan 3 biji telur dan 1 sudu teh baking powder dan 1 sudu teh soda)
Boleh gantikan santan dengan susu segar

Aku kurang suka beli atau makan kuih apam gula hangus. Selalu terbeli yang pahit, agaknya mungkin sebab terlebih soda.

Resepi ini aku minat nak cuba sebab ia gunakan santan sebagai lemak.
Kecik2 dulu aku selalu alami cirit birit selepas malam raya. Sebabnya? Berhari raya dengan memakan biskut dan kek buat perut aku meragam. Kecik2 dulu aku alergik pada margerin dan planta. Usus origin kampunganlah katakan!

Wednesday, July 20, 2011

Masak tempoyak kepala Ikan Gerut-gerut

Bahan2
Kepala ikan gerut2
Tempoyak, cili api, daun kesom, kunyit hidup, bawang merah/putih, serai, petai dan bunga kantan.

Tumbuk cili api bersama kunyit hidup dan bawang. Masukkan dalam periuk. Masuk air, daun kesum, bunga kantan, serai, isi buah petai dan tempoyak. Jerang hingga kering sedikit airnya. Masukkan garam dan tambah perisa.



by google

Ini gambar ikan gerut2. Aku pun tak berapa kenal nama ikan yang besar2. Anak aku bawa balik 2 ekor ikan ini. Dia kata dia beli ikan ghut-ghut. Aku kata mana ada ikan ghut2. Dia kata orang jual ikan tu cakap. Nampaknya budak ni dengar bunyi yang hujung2 saja. Aku gelak.
Tapi rasanya masa aku kecik2 kat kampung aku dulu selalu aku dengar orang sebut ikan gudgud. Yang ni la kut...
Isi dah digoreng dan habis dimakan. Dua kepala ikan yang tinggal aku buat masak tempoyak.



by google
Apsal ada gambar ini kat sini?
Inilah gambar taugeh kasar. Waktu dekat pantai timur dulu banyak orang jual taugeh ini. Kat sini tak pernah aku nampak. Tapi dah sebulan aku masih duk cari taugeh ini nak buat masak tempoyak. Kakak kat pasar malam tu terpinga2 bila aku buat2 tanya taugeh kasar. Taugehnya memag tak ada. Tapi aku saja2 tanya. Hehe. Kakak angkat aku yang ajar aku buat kuih koci tu masak tempoyak campur taugeh ini.

Dah dua kali aku beli kacang soya untuk buat taugeh. Tengok cara2 buat taugeh dari assigment last sem sorang pelajar. Budak tu kata langkah pertama hilangkan bahan kimia pada kacang soya dengan clorox. Aku tak ada clorox, aku guna dettol!.
Kali kedua aku gunakan air suam. Tapi air suam aku tu terlebih suam kut.
Kali ketiga aku gantikan kacang soya lain yang dibeli dari kedai runcit. Kacang soya yang mula2 beli dari pasaraya. Rendam dengan air masak mati pun masih belum biak taugehnya. Semuanya masam dan berbuih. Itulah aku curahkan perasaan kat sini. Cerita pasal tanam taugeh. Hahaha.

by google

Ini gambar taugeh biasa. Taugeh ini dibuat dari kacang hijau.

Saturday, July 16, 2011

Kuih Keladi



  
2oz=60gm, 6oz=180gm

Dah lama aku nampak resepi ini dalam buku SRT tingkatan 3. Suka tengok gambar dan teringin nak makan. Tapi awat la cikgu tu pilih kuih lain. Rasanya kami masak lengkung cermin (agar2 santan) atau kuih badak keledek. Cetakan pertama buku ini ialah pada tahun 1973!

*1 1/4 pain = 625 ml.

Tak tau la sapa yang pi boh warna hijau kat gambar kuih nih! >_<


Garam lada
2 butir lada merah, 1 camb. cuka
1 butir bawang putih, 1/4 camt. garam
2-3 camt. gula

Tumbuk lada dan bawang putih sampai lumat.
Masukkan garam, gula dan cuka ke dalamnya dan kacau hingga rata.
Bubuh perisa hingga sesedap rasanya dan hidangkan.

P/S aku gunakan cili api dan tambah sos cili.
Wah!! Patutlah cikgu dulu tak mau masak kuih ni, sedap rupanya! lain kali kena masak lagi lah.

Masak lemak campuran

Bahan2
putik jagung, daun cekur manis
rebung segar, labu(direbus)
udang kering, Keledek(direbus)
santan segar, bawang besar/kecil//putih
cili besar/cili api, halia, garam, ajinomoto.

Tumbuk semua~ bawang besar/kecil/putih/, halia dan udang kering.
Masukkan bahan tumbuk dalam periuk tanah. Tambah labu, rebung, keledek, cekur manis, jagung muda. Tambah santan.
Masak selama 15-20 minit. Sebelum angkat masukkan sedikit garam.

Resepi ini dah lama aku simpan. Belum cuba masak sebab malas nak berkisah dengan bahannya yang pelbagai. Hari ni baru betul2 cari bahan dan masak. Ini pun belum lengkap sebab belum masukkan rebung.

Rasanya aku dapat resepi ini dari siaran tv di bulan ramadan yang entah bila. Dah boleh agak rasanya sebab bahannya nampak istimewa. Anak aku tanya mak boh gula ka? Mana ada eh. Bahan sayuran yang digunakaan memang selalu digunakan untuk buat sayur manis. Aku cuma masukkan sedikit garam dan ajinomoto. Mudahan senyum pun kian bertambah manis! hehe



Pokok asin2 kat rumah aku. Gambar pokok lepas hujan.



Wednesday, July 13, 2011

Award Ke Dua


Assalamualaikum

Pertama
Terima kasih yang tak terhingga aku ucapkan pada sahabat baik aku Si Eda sebab sanggup bagi award kat aku. Beautiful award blogger? Haha. Hitam gelap warna blog aku, belum ada lagi ropol2 atau sekuntum bunga pun untuk hiasan!

Kedua
Pada siapalah nak aku sambungkan pemberian award yang seterusnya ni? Sapa2 pun boleh detec yang blog aku ni asyik berinteraksi dengan orang yang sama kan? Nak pusing bagi balik award ni pada awak semula boleh tak Eda? Hehehe..

Ketiga
Pada anak perempuan akulah aku dedikasikan resepi masakan2 dari blog aku ni. Dah kat meja makan dia suka tanya "Mak masak apa mak?... Mak boh apa lagi mak..? Kemahiran utama anak perempuan aku ni ialah merawat orang2 yang sakit dalam wad hospital. Hehe. Nak harap tinggalkan pusaka emas dan permata, emak tak punya ya?

Keempat
Anak lelaki aku yang sorang lagi tu sebagai tukang komen, sedap atau tak apa yang mak dia masak :-p

Kelima
Ditujukan lagi pada anak aku yang sorang lagi tu.. Yang minat masak memasak tu. Hehe. Kurang minat shopping kat Bazar Ramadhan. Nak masak apalah ya? Bulan Ramadhan dah dekat ni..

Keenam
Pada visitor yang datang melawat blog aku, anda dialu-alukan. Anda amatlah dihargai. Maaflah jika ada salah dan silap di mana-mana,
Kupanjangkan award ini untuk:-

CT Noarizah~Rumah Kecil Tiang Seribu
Cik Cek~Kitchen is my world
Ana~PenBiru
M86~SadusiKedah
Nani~Spider

Ketujuh
Bila mood aku kurang asam, aku berkunjung ke forum halaqah.net. Kat sini ada Al-Quran, Aqeedah, Akhlak, Kekeluargaan, Kaunseling, Resepi dan banyak lagi. Semua orang adalah dialu2kan untuk menyertainya.
Ada masa pula aku terasa nak menulis seperti Kapten Atok. Sebabnya? Aku tak boleh nak serius lama dalam sesuatu hal. Aku suka mengarut! Hehe.

Tuesday, July 12, 2011

Gulai daun juar (johar)

Bahan2
Daun juar (juaQ a.k.a. juaK)
Udang
Santan, kerisik dan serbuk kari rempah daging.
Bawang merah, bawang putih, sedikit bunga lawang, bunga cengkih dan kulit kayu manis untuk menumis.

Cara2nya
Rebus pucuk daun juar
Tumis bahan2 tumis hingga wangi dan masukkan serbuk rempah kari daging.
Masukkan santan. Masukkan udang. Masukkan daun juar.

Panduan penting untuk masakan ini ialah rebus daun ini 4-5 kali untuk kurangkan rasa pahit. Kalau direbus setakat dua kali menukar air, rasa pahitnya berdengung2 santak hingga ke otak!
Dulu pernah aku tengok ada daun ini dijual kat pasar. Mak cik yang menjual daun ni siap berpesan pada sapa2 yang nak beli daun ini supaya merebus daunnya banyak kali. Dia bimbang agaknya takut kena hamun. Hehe.

Agaknya ini lah resepi masakan dari blog aku yang paling pelik. Pelik level tertinggi. Jenuh aku cari kat google. Belum terjumpa lagi daun ini dimakan orang! Ada disebut namanya daun johar. Cassia siamea lamk. Digunakan dalam rawatan demam malaria. Orang India dan Sri Lanka makan sebagai sayuran.

Aku pernah makan sebab mak saudara aku rajin memasaknya. Rasanya orang lain kat kampung aku pun kurang berminat dengan daun ini untuk dijadikan makanan. Tempias dari masakan Siam kut. Nantilah kalau jumpa mak saudara aku tu aku akan tanya dari mana dia dapat makanan pelik2 serupa ini. Aku suka pada rasanya yang pahit2.

Ini gambar bunga juar sedang kembang aku dapat dari google, tumpang tepek kat sini.


Ini pucuk dan daun juar. Kuntum bunganya yang masih belum kembang dimasukkan sekali dalam masakan. Bunga yang kembang tak ada pula aku nampak mak sedara aku buat gulai. Hehe.

Ini cerita tambahan. Daun ini serupa dengan daun juar. Aku pun hampir keliru. Abang aku saja bawakan sekali daun ini sebagai perbandingan. Tapi daun ini agak tebal dan berbulu. Ini daun pokok kote. Ada juga pernah aku nampak pokok besar yang dijadikan hiasan kat tepi2 jalan nampak hampir serupa dengan pokok, bunga dan daun juar ini.

Ini gambar buah kote. Ehsan dari google.

Ni pun tambah juga lagi. Makcik tuan rumah pokok juar ni unjukkan buah ni. Kenai buah ni dak? Tanya dia. Manakan tak kenai. Budak2 kampung zaman dulu boleh kata makan segalanya. Aci tak mabuk depa tibai. Bukannya ada banyak sangat makanan pada masa itu !

Ranti @ Litup Kelambu?

Yang ni betul ke? hehe...



Eda, nak tanya sat,
Lagu ni ke pokok sayur meranti tu?