Followers

Tuesday, November 27, 2012

Apa khabar epal ku

Hurmm...
Apa agaknya yang sudah berlaku pada pokok epal yang pernah aku ceritakan kat blog aku ni suatu ketika dulu? Masih sihatkah atau apa yang sudah terjadi di ketika dan saat ini?

Hemm. Inilah rupanya ia. Sejak kebelakangan ini, kesihatannya memuaskan. Beberapa minggu yang lepas aku boring juga dengan tumbuhan ini. Tiap2 hari lepas balik kerja aku kena melawatnya. Melurut pucuk daunnya yang masih muda untuk membuang entah parasit apa yang hari2 duk bertepek kat pucuk daunnya yang masih muda dan lembut. Lama2 pucuk itu pun menjadi kematu. Bila dah teruk kematunya aku pulas buang atau potongnya menggunakan guntng. Dah kerap kena potong, inilah yang tinggal. Aku dah ukur ketinggiannya petang semalam. Tingginya baru setengah meter atau lebihkurang 20 inci. Aku rasa umurnya pun dalam lingkungan satu tahun. 
 
by google

Ni la rupa kutu daun yang rajin melekat kat pucuk epal aku. Yang atas ni gambar daun pokok cabai. Aku kidnap gambar ni dari blog sapa dah tak ingat. Terimakasih ya tuan blog ni.
Yang macam ni pun aku dah selalu kena. Siram dengan racun sudah. Dengan air basuh beras pun. Dengan air bercampur bawang putih yang dilumatkan pun sudah. Menanam pokok bunga tahi ayam berhampiran dengan pokok cabai pun sudah. Sudahnya pokok cabai aku tetap punah jua!

Buat masa la ni aku tukarkan  sahaja kedudukan pokok epal dalam polibeg ini  berpindah randah. Dikatakan cara ini dapat mengelirukan serangga perosak sebelum ia dapat mencari dan mengecam kedudukan mangsanya di tempat yang baru. Pokok ini masih kecil. Tak tahu lah kalau dah semakin membesar nanti janganlah pulak aku kena pasang roda untuk melarikannya dari terus digangu gugat oleh pemangsa yang tak diundang ini.

Monday, November 26, 2012

Cara yang betul memangkas anggur

Salam
Sebelum ini aku pernah buat entri pasal aku menanam pokok anggur. Peristiwa dah lama, jadi aku pun dah lupa. Aku selalu hairan macamanalah pada suatu masa dulu tu pokok anggur aku tu rajin berbuah. Agak lebat juga buahnya tu. Silap bajakah? Silap airnyakah. Atau kemalasan aku menggembur perdu pokoknya kah?
Aku macam dah nak berputus asa. Rasa macam dah hilang mood aku nak melayan pokok anggur ni. Memanglah buahnya tidaklah semanis mana. Tak bolehlah nak disamakan dengan yang dibeli kat pasaraya tu. Tapi bolehlah kalau setakat nak melayan hobi rajin berkebun sambil mengeluarkan peluh tu.  
Dapat tengok hasilnya seperti yang kat atas ni pun dah rasa seronok. Bukan apa. Seronok tengok sahaja. Jamu mata! He he.
Awal November lepas terlintas dihati aku nak memangkas ranting anggur lagi. Walaupun aku yakin tak akan ada hasilnya sebab yang pernah aku terbaca panduannya, pemangkasan pada bulan Disember tak akan menghasilkan apa2.
Kali ni aku tinggalkan ranting yang sedang muda remaja seperti yang kat atas ni. Logiknya pada aku ranting yang sedang muda boleh menghasilkan bunga. Sebelum2  ni aku main pangkas habis semuanya meninggalkan ranting yang matang berwarna gelap. Dogol habis selepas kena pangkas. Kudung sia-sia saja jadinya. Bunga pun tak timbul2.  
Nilah antara rupa semak rumpun anggur kat rumah aku. Pada aku anggur ni sejenis tanaman yang mudah hidup dan amat cepat membiak. Macam cerita pokok kacang Awang Kenit yang pernah aku baca bukunya zaman aku kecik2 dulu. Siang tanam, malam sat lagi pokok kacang pun naik tinggi menjulang ke langit angkasa. Malam itu Awang kenit pun memanjat melalui pokok kacangnya menemui dunia impiannya. Ha ha. Aku merapu lagi...  Tapi kecik2 dulu memang aku konfius yang amat sangat dengan siri kisah2 dongeng yang macam ni!
Tak. Kisah Awang Kenit bukan ending entri aku kali ini. Rasa aku anggur ni tanaman yang boleh berbuah sepanjang tahun.  Sebab itulah anggur kat Ladang Tasik Beris Sik boleh dilawati dan dapat kita tengok buahnya sentiasa banyak bergugus2 sentiasa ada. Geram tengok!!.

Monday, November 19, 2012

Homemade sardin tuna

Bahan2
1 kilo ikan tongkol (Kayu/tuna/mamu/aya)
3 labu bawang besar
15 tangkai cili kering
bawang merah dan bawang putih
gula, garam, asam keping dan sedikit perisa ajinomoto
cili api jika suka pedas

1. Bersihkan ikan tongkol.
2. Rebus ikan bersama garam dan asam keping
3. Asingkan isi dari tulang ikan.
4. Tumis cili kering yang sudah dikisar bersama bawang. Masak seperti membuat sambal ikan.

Tentu ada yang pernah makan sardin tuna kan? Bekasnya kecik kenit jer. Dulu pernah aku cuba buat sekali. Sekali ni aku buat lebih siket. Asingkan dalam bekas dan simpan dalam freezer. Boleh makan bila2 masa dengan roti atau jadikan lauk gitu sahaja makan dengan nasi panas.

Sardin tuna yang aku masak hari tu. Sedap sungguh. Awat nak puji diri sendiri? He he he. Aku dapat sesuaikannya dengan citarasa sendiri kot. Dapat pula ikan segar dari pasar. Aku berdiri lama depan tong ikan tu. Agaknya penjual ikan tu perasan aku buat muka tak puas hati. Aku tengah berfikir sebenarnya. Awat ikan yang terbungkang besar harganya sekilo RM7 tapi yang kecik saiznya sekilo RM8. Dengan senyum penjual ikan tu tunjuk sambil cakap yang ni ikan isi putih, rasanya lebih sedap. Ooouhh.. patut la pun.. Memang isi ikan tongkol putih ni tak sekeras seperti ikan tongkol yang kulitnya lebih gelap. Entri aku pasal ikan tongkol sebelum ni ada kat sini. 

Yup! Sebetulnya  ikan tongkol tu aku tak rebus bersahaja dengan asam dan garam. Isinya diangkat buat sambal tapi bahagian kepalanya ada dalam periuk dijadikan masak singgang!


Sunday, November 18, 2012

Manik bintang~Penyudah tepi kain tudung.

Salam..
Post lagi gambar pasal manik..
Kali ni terjumpa dengan jahitan manik bentuk bintang ni dengan secara tak sengaja kat you-tube.
Lansung Mr Google introduce kat aku ni, sebab rajin sangat kot aku duk klik2 kat video manik...

Yang ni pun sama. Susah juga nak ikut pada peringkat awal walau pun pada mulanya nampak kacang jer...!!

Inilah dia hasil lima bintang yang aku dapat. Bintang enam tak boleh dibuat main woohh.. Anak lelaki aku tu alergik sangat dengan logo berbintang pecah enam tuh!!!

Tuudiaa aihh... tak kisahlah. Asal ada siket kilau manik kecik2 kat hujung kain tudung pun jadilah! Bak kata Ustaz Azhar Idrus, orang puang ni kalo tak dak bunga sulam kat hujung lengan baju dia, dia tak reti nak angkat tangan taip komputer... he he he..

Video ~ jahit manik 3D (2)

Alhamdulillah dan Assalamualaikum untuk semua..
Hari ini datang pulak mood aku nak berentri kat blog aku nih... Aku tak lupa yang aku ada blog. Aku pun ada banyak idea nak bercerita. Tapi ada masa aku rasa nak kena tapis juga apa yang aku nak share kat sini. Bukannya apa... Aku ni kuat juga melalut.. hu hu bu.
Rasa kureng juga dah lani nak merapu rapu kat sini macam aku berblog pada peringkat awal dulu...

Sekarang ni aku ada lebih masa nak tumpukan pada hobi aku. Ni lah nak update aku punya jahitan manik yang terkini. Apa orang kata? Manik 3D? Apa2lah. Aku bukannya reti sangat. Tak biasa pun masuk kelas/bengkel menjahit manik. Tapi masih ada hati nak mencuba2 buat benda2 yang agak rumit tu.


Mula2 tengok dan belajar dari video ni memang aku rasa agak keliru. Nampak macam mudah.Tapi akhirnya pening jua... Susah nak buat!. Tapi bila dah rilex, ambik masa lebih siket dan cuba buat dalam keadaan yang tenang, insyaAllah, pelan2 akhirnya aku dapat juga belajar step ini. Inilah nak aku kongsikan kat sini. Pada sesiapa yng berminat, bolehlah cuba buat..   :)

Tak adalah cantik manapun jahitan manik aku ni.. He he. Tumpang lalu buat promosi kat sini jer...