Followers

Thursday, September 29, 2011

Ringgi si emping wangi


Salam
Kali ni aku nak cerita pasal satu makanan yang boleh aku katakan dah dekat2 nak pupus. Dah betul2 pupus kot....
Kalau tak silap dalam 2 hari lepas ada sedikit ulasan pendek kat TV menyebut pasal ringi ni. Ada acara majlis apa tak tau kat Jitra tu perkenalkan benda ni kat pelajar2 luar negara. Emm... anak2 aku pun dah tak tau kalau aku sebut pasal ni.

Kecik2 dulu ada la aku makan benda ni. Kebanyakan cerita ni aku kutip rujukbalik dari blog Teratak Senja.
Aku sendiri dah banyak ingat2 lupa pasal benda ni.
Dan seingat aku ringi yang aku makan dulu2 ni kaler dia hijau. Rasanya lembut2 kenyal dan ianya berbau sangatlah wangi. Makan dengan kelapa kukur dan gula.

Aku ulas baliklah sedikit seperti apa yang ditulis kat blog Teratak Senja. Ia dibuat dari padi pulut yang masih muda. Maksudnyanya isi buah padi beras pulut masih belum keras, masih diperingkat susu lagi. Padi muda dipetik guna rengam. Ayak gemal padi gunakan kaki. Gorengkan. Lepas goreng tumbuk ia gunakan lesung tangan atau lesung hindik.

by google
yang ni lah orang kampung aku panggil rengam.

by google
cara nak gunakannya untuk mengutip tangkai buah padi


by google
gemal padi

by google
goreng tanpa minyak

by google
kalau aku la yang diberi tugas congkeih benda ni, alamat banyakla yang berterabur tumpah ke tanah...

by google
tambah air sedikit2 supaya ia lembut... gitu la kot..

by google
Ringi yang dah siap untuk dimakan. Aku teringinnya nak makan.... Kat Pekan Rabu pun tak dak juai nih...

Sistem tanam tabur kering la ni orang tak biak padi pulut dah. Dulu ni bolehlah, padi ditanam seperdu2, tiap tuan tanah buat tapak semaian padi sendiri. Boleh pilihlah nak tanam benih padi apa yang dia suka.

~Ringi=ringgi
~Lesung hindik=lesung indik

~Gambar2 yang banyak kat sini aku dapat dari internet ~dari Perbadanan Perpustakaan Awam Kedah.
Nak yang real lagi kena pi kat Muzium Padi la kot. Aku sendiri pun tak penah sampai sana lagi pun.... hehe


Emping biasa. Rasanya yang ini menggunakan padi beras pulut yang lebih matang. Isi berasnya lebih keras berbanding ringgi yang diproses pada masa isi beras masih lembut, istilahnya susu kot..
Emping ini lebih kering, tawar dan kurang wangi berbanding ringgi.


by google
Gambar lesung tangan. Hehe. Dah nak jadi muzium tak diktiraf pulak aku ni. Gambar hitam putih ni lebih antik...:P


by google
Ni gambar lesung tangan tambahan. Tak ingat dari Sabah atau Sarawak. Depa tengah tumbuk beras untuk dijadikan tepung. Dulu2 aku pernah mencuba aksi ini banyak kali. Tapi tiap kali cuba, tiap kali tu lah accident!! Gagal nak ikut rentak irama yang betul...


by google
Nak tambah siket lagi. Ni patern rumah lama Kedah. Fesyen rumah arwah tok aku. Kecik2 dulu aku rasa tiangnya tinggi melangit. Kat bawah rumah ni lah aku tengok arwah tok aku menumbuk beras untuk dijadikan tepung.

Monday, September 26, 2011

Sayur belacan ~ cekur manis dan kacang bendi



Bahan2
Kacang bendi
Daun cekur manis
sedikit belacan
garam dan ajinomoto

Larutkan sedikit belacan dalam air. Jerangkan atas api. Masukkan beberapa titis minyak. Bila air mendidih, masukkan daun cekur manis yang sudah dibersihkan dan masukkan juga kacang bendi. Bila agak layu dan masak, masukkan garam dan sedikit aji, terus angkat. Siap untuk dihidang.
~Aku gunakan aji sedikit sahaja. Sebesar kepala mancis api sahaja.
~Sedikit minyak tu untuk kekalkan warna hijau pada daun dan sayuran hijau.

Dua tiga hari lepas aku alami sedikit radang tekak. Ada la dari akibat dari siket2 batuk. Jadi masak sayur bening ni lah paling sesuai dengan mood orang yang tak ada mood. Hehe.

Rasa aku orang2 lama tempat aku panggil ini sayur belacan atau sayuq ayaq. Sayuq ayaq kacang lendiaq dengan daun asin-asin. Mai dari Kedah~Perlis. Hehe. Bahasa mudah orang Kedah.

Betul cakap kawan aku. Timbul rasa manis sebenar kacang bendi dan cekur manis. Tanpa seulas bawang. Hanya belacan dan garam sahaja. Masa periuk tu masih panas kat atas api, rasanya masih belum ketara lagi.
Versi ni samalah dengan sayur bening aku sebelum ini iaitu sayur manis rebung dan sayur ketela a.k.a sayur manis betik.
Entah. Rasa2nya ada aku terdengar anak aku cakap '...majulah belacan untuk rakyat Malaysia..' hehe..


rentetannya... habis semua yang dalam peti ais aku dah jadikan sayur manis... hasilnya memang manis.. hehe...

Friday, September 23, 2011

Siapakah dia?

by google
Assalamualaikum semua...

Agak lama juga aku tak buat entry...hehe.... tapi ada ke sapa2 nak kisah kan...?

Sebenarnya aku tak tahu macamana nak mulakan bicara pada kali ini.
Pada entri kali ini, aku dah letak gambar orang yang aku tak kenal kat sini.

Siapakah dia ini? Diakah tuan punya blog Dapur Tanpa Sempadan?
Tak dapat tidak aku tak dapat nak menipu diri... aku sendiri antara berjuta peminatnya teruja nak kenal siapa dia Che mat Gebu...

Jika ada anak2, adik kakak dan puan-puan sekelian yang pernah mencari resepi masakan kat internet tentu pernah terjumpa dengan blog Dapur Tanpa Sempadan. Carilah resepi apa saja. Semuanya ada, tak perlu cari kat majalah lagi....Aku sendiri lepas ni nak cuba resepi Nyonya Mooncake sebab resepi yang pernah aku cuba sebelum ni kureng menjadi..

Thursday, September 15, 2011

How to make Ketupat Palas...Malay Traditional Food

Bahan2
1 kilo beras pulut susu
600gm santan segar
daun pandan, garam

Sukat beras pulut masukkan dalam mangkuk. Tujuannya ialah untuk menyukat santan yang akan digunakan untuk memasak beras pulut tadi. Maksudnya 1 mangkuk beras pulut = 1 mangkuk santan.
Jika gunakan santan segar pekat yang dibeli kat pasar tu, cairkannya menjadi 1 mangkuk yang sama saiz dengan mangkuk yang digunakan untuk menyukat beras pulut tadi.

Panaskan santan dalam kuali. Masukkan daun pandan dan garam. Bila santan mula mendidih, masukkan beras pulut yang sudah dibersihkan dan disejat. Kacau atas api hingga kering. Bila sudah kering, sejukkan dan pulut ini sudah sedia untuk dibalut menggunakan daun palas.

Untuk memudahkan kerja, daun palas eloklah dibuat ketupat kosong terlebih dahulu tanpa masukkan beras ke dalamnya. Buka ketupat daun palas kosong dan masukkan beras pulut yang separuh masak ke dalamnya.





Cara-cara nak membalut beras pulut gunakan daun palas, silalah lihat video di atas. Boleh replay banyak kali pun tak apa. Kawan aku cakap boleh gunakan kertas yang dipotong untuk ganti daun palas dan gunakan kertas tisu yang digumpal untuk gantikan beras pulut. Hehe. Kreatif dia ni. Dia ajar maid dia macamana cara nak membalut ketupat daun palas.

Lepas siap dibalut bolehlah direbus hingga airnya kering. Jika tak nak rebus semua, boleh letak dalam freezer dan rebus bila hendak makan.

Aku gunakan panduan resepi ketupat ini sejak harga beras pulut RM2.30-RM2.50 sekilo dulu2 ni. La ni beras pulut biasa sekilo RM5.00. Beras pulut susu sekilo RM5.50. Beras pulut hitam sekilo RM10.00.

Ketupat daun palas yang aku buat pada 2 minggu lepas, aku gunakan beras pulut hitam. Nak upgread ciket la konon2nya. Hehe. Sebelum memulakan operasi, aku tanyalah pada sianak yang maknya pandai buat ketupat beras pulut hitam tu. Mak dia ni asalnya warga Siam sejati. Dia cakap maknya pesan jangan direndam dahulu beras pulut hitam tu sebab nanti ia akan jadi lembik. Owh aturannya lebihkuranglah macam nak buat ketupat yang dah aku terangkan kat atas tadi. Penuh doa dan harapan aku, janganlah lingkup pula ketupat aku kali ni. Hihi.

Beras pulut hitam ni sifatnya tidak berkanji. Ia langsung tidak melekit. Entah. Katanya ia cukup berkhasiat. Aku google, tak jumpa pula cerita tentang khasiatnya. Kalau dah beras perang itu berkhasiat, aku agak yang warna hitam ni lagilah kuat penangan khasiatnya kot... Hehe. Satu hal yang aku selalu dengar orang cakap pulut hitam ni 'tak bisa'. Yang aku perasan ialah lepas makan ketupat pulut hitam ni tak adalah nak rasa mengantuk.


Dipendekkan cerita, menjadi jugaklah ketupat pulut hitam aku tu. Cuma kena rebus lama siket supaya ia lebih lembut. Dilain kali kenalah lebihkan sukatan santan ke dalamnya berbanding dengan memasak beras pulut susu biasa. Atau seperti carian aku kat google, masak dahulu beras pulut hitam supaya ia sedikit kembang sebelum dimasukkan santan.

Lepas siap dibalut, belum potong tangkainya.

Orang cakap yang macam ni ketupat jantan. Yang jenis lagi satu aku tak tau nak buat macamana :)

Ketupat siap masak


Rendang ayam ni hasil air tangan anak perempuan aku. Boleh pujilah. Sedap. :) . Pertamakali dimasaknya sendiri dari awal sampai akhir.


Nasi kerabu pada hari raya pertama. 3 orang kakitangan membuatnya. Masak nasi tambah lagi. Senang hati bila semuanya habis selesai....

Dalam banyak2 kuih raya pada tahun ini, kuih ini paling aku suka. Tak ingat namanya apa. Sebab rasanya masam2. Perisa strawbery...:)

Adala terjumpa resepi biskut macam ni kat internet. Nampak macam was2 ja nak mencubanya. Lain kali kalau ada terjual lagi, belilah lebih siket. 1 kotak ni harganya RM23.00 ja.

P/S : Untuk masak ketupat gunakan beras hitam, eloklah dicampurkan dengan beras pulut biasa. Ini kerana beras hitam tidak berkanji, ketupat akan menjadi perui.

Hari Malaysia ~ 2011

Hari Malaysia disambut pada 16 September setiap tahun iaitu untuk memperingati pembentukan persekutuan Malaysia ~ ditarikh yang sama pada tahun 1963.

Mulai tahun 2010, Hari Malaysia adalah merupakan cuti am di semua negeri di Malaysia.:)




Hari ini 15hb September. Aku dapat gambar sambutan ini lebih awal. Hehe. Laju ja nak letak dalam blog aku. Tak tau la kut2 bila aku dah pencen nanti pesen lain pula depa sambut Hari Malaysia ni..

Dah tua2 ni rasa tak tahan hati pula bila tengok anak2 sekolah buat persembahan. Nak2 pula kawad budak2 ni diiringi dengan lagu patriotik "Malaysia Berjaya".
(Sebenarnya depa karang nyanyi habis semua lagu patriotik..)
Anak2 ni masih muda. Cikgu suruh buat persembahan, depa pakat2 buat la, time dengar ceramah, aku tengok depa pakat2 dok berkirap hangat,bersembang tak ambik endah pun pada tukang canang kat depan nun!


Colourfull kawad...

Eish.... nampak cam tingai setengah ja nih.... Ramai yang pakat tak mai kolah kut... hehe...

Wednesday, September 14, 2011

Jus Avokado

Bahan2
1/2 biji buah avokado
1 cawan air
ice-cube
2 camca gula merah
susu segar, susu pekat manis dan ice-cream

Masukkan isi buah avokado, air, gula merah, ketulan ais dan susu ke dalam blender. Putarkan. Masukkan dalam gelas, letak ice-cream coklat di atasnya. Siap untuk diminum.


Ini buah avokado yang aku beli dari Cameron Highlands. Banyak buah ni dan lain-lain sayuran dari Cameron dijual kat pasaraya dekat rumah aku. Tak terpikir pula nak beli sebelum ini.


Ini gambar buah avokado yang biasa aku tengok sebelum2 ini. Ada ditanam orang di taman kat rumah aku. Lebat pulak buahnya aku tengok. Yang aku tau avokado ni selalu dikaitkan dengan produk kecantikan sebab tu sebelum ni tak terfikir nak minum2 jus avokado ni. Emm.. sedap juga. Rasanya lemak2, berkrim lagilah bila dicampur dengan aiskrim coklat. Hehe.


~Gambar jus aku kat atas tu nampak kelabu jer... Aku ambik kat bawah cahaya lampu, kamera pula ada flash.... haaa... hantam sajalah...

Tuesday, September 13, 2011

Minyak serai wangi lagi!

Bahan2
2 cawan minyak masak(aku guna minyak Visawit)
1/4 cawan air
7 pokok serai wangi(sekali dengan daun dan akar2nya)
10-15 biji lada hitam
1 ulas bawang putih

Bersih dan potongkan pokok serai wangi. Ketuk serai pada bahagian tombak serai. Ketuk sedikit bawang putih dan lada hitam. Campurkan semua bahan dalam periuk. Masak dengan api perlahan. (Aku ambil masa lebihkurang 1 jam.)

Minyak serai wangi yang aku buat sebelum ini masih bercampur dengan air. Termasuk yang ini, ini adalah percubaan kali yang ketiga. Huhu.


Gambar serai dalam periuk aku ni nampak peliklah siket kan...


Aku tutup periuk pada peringkat awal supaya minyaknya tidak mercik keluar. Masaklah sehingga airnya betul2 kering.

Pada aku minyak ini sesuai untuk buang angin dan kurangkan rasa lenguh2. Kata orang minyak angin yang berasaskan alkohol boleh menghakis atau mengeringkan pelincir semulajadi yang ada pada sendi dan lesung seperti di bahagian lutut. Minyak urut yang berasaskan minyak kelapa/kelapa sawit ni aku pun kuranglah minat juga sebab ianya ada rasa melekit dan berminyak!

Monday, September 12, 2011

Dari Alor Setar Ke Lembah Bilut.

Hari ini aku nak cerita pasal perjalanan aku ke Lembah Bilut. Aku nak sedikit sensasi. Hehe. Sebab itu aku namakannya dari Alor Setar ke Lurah Bilut, Pahang. Lurah Bilut ialah felda pertama yang dibuka pada tahun 1958.

Perjalanan ini bermula pada pukul 7.30 pagi hari Khamis lepas. Ia terdiri dari ipar, biras, anak lelaki aku dan aku sendiri. Kami berempat dalam satu kereta.

Semasa berada di lebuhraya, biras lelaki aku cakap kita pergilah ikut Cameron Highlands, dari Cameron, masuk ke Sungai Koyan, dekat jerr perjalanannya. Dia sendiri belum pernah melalui jalan ini, cuma dengar dari cerita orang sahaja. Aku tak kisah jer sebab sesungguhnya saranan ini telah datang dengan secara tiba-tiba, aku tak sempat nak check kat wikimapia.

Selama ini tiap kali ke Bentong kami selalu merentas melalui Puncak Genting. Dari Tanjung Malim ke Batang Kali melalui Genting Highlang dan terus keluar ke Genting Sempah.

Rasa aku lebih kurang jam sebelas pagi kami dah mula mendaki di Tanah Tinggi Cameron. Berhenti juga dalam perjalanan untuk mengutip orkid liar dan anak aku banyak ambil gambar bunga dan panorama alam. Lagi banyak masa kami besantai santai bila sampai ke tempat menjual bunga, orkid dan sayuran. Aku rasa sedikit buhsyan sebab dah agak selalu datang ke sini. Aku beli buah jeruk kering dan avocado. Pelik tengok bentuk buahnya sebab bulat serupa dengan aku punya buah setul. Alpukat atau avokado selalunya berbentuk sedikit lonjong. Yang ini genetiknya dah alami mutasi kut.

Buah avokado dari Cameron.

Suspennya perjalanan dari Cameron Highland ke Felda Sungai Koyan ini. Bila sudah turun dari tanah tinggi Cameron, cuaca mula panas. Pada peringkat awal, adalah kelihatan pondok2 kecil untuk berjualan milik orang asli.

Gambar ini aku dapat dari Google. Aku sendiri tak ada mood nak ambil gambar.
Waktu aku lalu hari tu pun, puak2 ni menjual buah durian. Musim durian dah penghujung kot..

Semakin ke bawah, ada la kereta yang berselisih sebuah dua. Lama-lama tak ada lagi apa-apa. . Lain-lain makhluk yang bergerak apalah lagi. Yang ada hanya lebuhraya, bukit bukau dan hutan hijau.
Anak aku asyik duk sebut perkataan takut. Hehe. Aku suka dia sebut perkataan takut. Dia takut pada kawasan yang tak ada line talipon. Lagi satu dia takut pasai dia kata jalan ni tak tau nak pi mana dan akan sampai ke mana? Kalaulah tak ada GPS, dah lama dia patah balik!!

Hehe. Aku agak budak ni dah fobia kut.
Sebelum ini aku dengan anak aku ni dah pernah tempuh keadaan yang hampir sama. Waktu itu kami berdua dalam perjalanan dari Sabak Bernam melalui Jalan Sungai Panjang di sepanjang Sungai Panjang hendak menuju ke Pahang.
Jalan ini letaknya di tengah2 antara Lebuhraya Utara Selatan dan jalan lama antara Sabak Bernam ke Kuala Selangor. Hampir dengan Ulu Bernam sempadan daerah Perak dan Selangor.
Aku agak mungkin selepas 20km melalui jalan ini, tak ada sekelumit pun lagi bunyi suara makhluk bernyawa kecuali kami berdua. Agaknya perjalanan ini sejauh 70km baru akan dapat bertemu semula dengan penempatan manusia. Bila sedar anda dah terlajak sampai ditengah-tengah perjalanan, apa yang patut anda buat?. Nak patah balik ke belakang jaraknya 30km, nak teruskan perjalanan masih ada lagi 40km. Jadi, apa yang akan anda buat? Hehe... teruskan perjalanan sajalah.
Aku pun dah tak berapa ingat, mungkin 'kami dapat berjumpa balik dengan orang' ialah dekat Felda Sueharto. Tapi kesimpulannya ialah anak aku cakap dia dah tobat tak mau lagi lalu ikut jalan ini.
Sekali lagi ialah semasa kami dalam perjalanan di lebuhraya. Hari itu kami mula bertolak pada pukul 5.30 petang dari rumah. Hampir pukul 12.00 tengah malam kami keluar dari lebuhraya menuju ke penempatan baru Lembah Beringin. Selepas melalui pos kawalan Lembah Beringin, cubalah untuk cari tempat menginap, tapi semakin lama suasana semakin pelik yang dirasa, tak berjumpa pun dengan penempatan manusia atau cahaya lampu. Akhirnya pusing balik masuk ke lebuhraya semula. Nama Lembah Beringin tu saja dah cukup seram!


Lebuhraya Gua Musang - Cameron Highlands.
(Gambar ehsan google)

Hehe. Aku pun sebenarnya pernah alami rasa tidak enak semasa dalam perjalanan sejauh 112km dari Gua Musang menuju ke Cameron Highlands. Aku lalui lebuhraya ini sekitar Februari 2009. Waktu itu aku bersama abang aku dan bekas arwah isterinya.


Lebuhraya Gua Musang-Cameron
(Gambar dari Google)
Pada aku lebuhraya baru ini lebih hebat dan cantik dari Lebuhraya Plus Utara-Selatan.


(lagi ehsan google)

Sewaktu kami menempuh laluan ini, hari dah sangat petang menghala ke maghrib. Pemandangan yang sangat mempersona aku agak ialah semasa kami berada di tanah tinggi Lojing. Sinar mentari petang berwarna perak sama jingga diselubungi kabus belatarkan gunung ganang sangat menakjubkan pada pemandangan aku. Indahnya ciptaan Allah s.w.t.
Tapi di sepanjang perjalanan itu aku rasa cemas. Penuh doa aku supaya cepat- cepatlah sampai. Janganlah tangki petrol kering atau kereta buat hal. Kalau diikut-ikutkan rasa hati, mau saja aku terbang lari balik ke rumah!

Ohya. Sambung balik cerita perjalanan dari Cameron ke Felda Sungai Koyan. Sebenarnya perjalanan ini dengar kata hanya lebihkurang 81 km saja. Tapi oleh kerana ia lebuhraya yang belum ada penempatan dan kegiatan manusia di kiri kanan jalannya membuatkan kita mudah menjadi jemu dan bosan. Aku pun mengantuk.
Akhirnya selepas singgah di pekan Raub, kami sampai ke Felda Mempaga sekitar jam 5.30 petang.

Jumaat jam 7.30 pagi kami keluar dari Lembah Bilut.
Titik kordinat yang paling ke selatan pada hari itu ialah ke Seri Kembangan. Sampai ke Seri Kembangan sekitar jam 1030 pagi.

Dalam perjalanan balik, aku nampak signboard Hospital Selayang. Apa nak buat Eda. Jodoh kita belum ada. Huhu. Belum masanya untuk kita bertemu.....

Sekitar pukul 1.00 tengahari kami singgah di Plaza Low Yat. Pusing pusing hampir semua kedai naik dan turun. Beli 2 jenis barang. Sekitar jam 2.30 petang, keluar dari plaza.

Perjalanan balik agak lancar. Pertamakali tiada kesesakan lebuhraya berhampiran Penang dan Butterworth. Selamat sampai ke Alor Setar jam 10.30 malam.


Rasanya dah dekat setengah tahun kereta aku ni tak mandi. Sewaktu berhenti rehat dekat R&R Bukit Gantang selama 2 jam iaitu dari 6.30 hingga 8.30 malam, ini yang aku dapat. Huhu. Nampaknya kali ni terpaksalah juga kereta aku didobikan selepas ini.

Sunday, September 11, 2011

Pokok Sawi Cina pelawas kencing

Bahan2
3 pokok sawi cina
1 camca barli
1 sudu kecil gula merah
2 cawan air

Masukkan semua bahan dalam periuk. Jerangkan atas api hingga mendidih. Bila agak tinggal 1 cawan, sejukkan sedikit dan bolehlah diminum.

Malam tadi hujan turun. Pagi ni pun hujan masih belum berhenti. Mak cik mak cik yang lanjut usia ni kerja nak pi ke bilik air jer rasanya. Nak buang air kecil. Hehe. Tu yang teringat nak buat post pasal daun sawi cina. Dah banyak hari sebenarnya aku masak air ini. Itu pun bukannya selalu. Hehe.
Barli juga dikatakan berkhasiat dalam pemeliharaan buah pinggang dan melawas air kencing

Inilah gambar pokok sawi cina. Daunnya tak boleh dimasak sayur. Aku dapat benih dari sorang kawan kaum cina. Dah dia cakap namanya sawi cina. Dapat melegakan masalah kencing tak puas. Pokok ni mudah biak. Musim panas ia hilang, musim hujan ia tumbuh balik dari taburan biji2 benih yang telah kering.
Ini gambar urinary system. Guru Biology cakap salur kencing dari buah pinggang ke pundi kencing tu besarnya sebesar urat bihun jer. Kalaulah ianya sebesar urat mi, besarlah siket kan... Jadi kalau kita minum air kuat berperisa, teruklah buah pinggang dan salur kencing tu nak buat kerja dia. Kasihanilah dia. Dari itu marilah kita bersama-sama menjaga kesihatan buah pinggang kita. Haha.

Monday, September 5, 2011

Sambal tumis tempoyak

Bahan2
1/2 cawan ikan bilis
1/4 cawan cili api
2 sudu tempoyak
1 inci kunyit hidup
1 ulas bawang putih
4 ulas bawang merah
1 labu bawang besar
garam dan minyak untuk menggoreng
~cili api yang biasa digunakan ialah cabai melaka kampung atau dipanggil cabai burung.
~ikan bilis -gred yang baik, sebab manisnya terletak pada rasa bilis dan gunakan sedikit sahaja garam.

Tumbuk cili api dengan biji2nya sekali hingga lumat. Tambah kunyit hidup dan tumbuk lagi.
Bancuhkan tempoyak dengan 1 cawan air. Tambahkan cili api tumbuk.
Hiriskan bawang besar, bawang putih dan bawang merah. (Bawang dihiris memanjang, bukannya melintang.)
Panaskan minyak, tumis bawang biar layu. Masukkan bancuhan cili api tumbuk bersama tempoyak tadi. Adunan ini berwarna keruh. Tambah garam. Masak hingga naik minyak dan bertukar warna seperti di atas.
~Boleh tambah isi petai atau terung pipit jika suka.

Aku ni dah lama sangat tak masak sambal tempoyak. Aku kurang minat pada masakan tumis yang ada minyak. Tapi dek kerana ramai sedara dari Pahang yang datang rumah aku pada raya tahun ni, aku buatlah masakan ini sebab nak jamu depa tu semua.

Takdir tuhan. Ipar, anak sedara dan cucu sedara punya sebab yang tak dapat dielakkan dari menghadirkan diri untuk beraya kat Kedah. Sampai hari ini pun masih ada yang belum dapat balik ke Pahang.

Sukatan bahan2 yang aku tulis tu bukanlah yang sebenarnya aku buat. Dah enam hari pun usia sambal aku tu. Baru hari ni nak buat cerita pasal sambal tempoyak. Hehe.

Lepas masak, aku pun rasalah sambal aku ni. MasayaAllah pedasnya toksah duk ceritalah... Aku pesan kat depa semua awal2 lagi aku warning, jangan duk ceduk beriya sangat sebab rasanya yang amat pedas tu.
Dulu aku selalu tengok sambal tumis tempoyak adalah menu utama kat rumah arwah mak mertua aku. Tiap kali makan nasi wajib ada sambal tempoyak. Ada anak2 sedara yang dah boleh makan nasi dengan hanya sambal tempoyak sahaja kalau tak ada lauk lain.
Pada aku bila makan saja sambal tempoyak ni, dia ada satu rasa yang tak tau nak cerita. Rasa macam makan benda reput pun ada. Hehe. Rasa kat lidah, tapi otak dah terasa macam dah duk kat dapur arwah mak mertua aku. Aneh juga rasa tempoyak ni. Dan memang bengang pun kalau aku cerita pasal tempoyak kat kawan2 aku. Tak dak sapa sorang pun yang akan paham. Orang Kedah bukan pemakan tempoyak!

Tapi tak apalah. Anak sedara yang sorang tu asyik cakap yang sambal aku tu pedas. Tapi makin pedas, makin dia duk ulang makan lagi. Last2 aku tengok dia duduk tersandar. Dia cakap sambal Mok Tam ni memang tiptop! Hehe.

Macamana cara nak buat tempoyak?
Hehe. Aku pun tak pandai sangat. Aku pisah2kan isi dengan biji durian. Durian edisi kahwin orang tak buat tempoyak yak? Gunakan isi buah durian kampung. Simpan seeloknya dalam bekas kaca. Jangan terus masukkan dalam peti ais. Biar gas meruap keluar dulu, esoknya baru simpan dalam peti ais. Ada orang kata gaulkan dulu dengan sedikit garam. Tapi aku tak pernah campur garam pun sebab tak tau nak letakkannya sebanyak mana.