Followers

Sunday, October 25, 2015

INGIN JADI PUJANGGA - A SAMAD ISMAIL


Buku ini tebal. Bila aku habis membacanya, aku rasa aku sudah masuk dan telah berada di era zaman  tahun 40an hingga ke tahun 90an. Pada pendapat peribadi aku, seolah Pak Samad telah menulis kembali antara catatan kenangan kehidupan beliau. 
Pak Samad adalah salah seorang antara penulis dan sasterawan yang menjadi idola aku sejak aku mula kenal cerpen dan novel. 

Di bawah ini aku muatkan sedikit keratan dari empat cerpen yang aku pilih dari kumpulan cerpen tersebut:

1. "Cina Angkat Najis di Rumah Saya".
Mastika. Oktober, 1953.
Ini adalah kisah besar. Bukan cerita rekaan, bukan cerita hayalan. Bila membacanya terasa seperti suatu perbuatan atau pekerjaan yang tidak terfikir oleh kita pada zaman yang serba cangih ini.


2. "Kau mesti sunat, kata bapa".
Mastura, 1967.
Cerpen ini menceritakan keakraban dan cara pergaulan dua orang kanak-kanak lelaki dan perempuan yang hampir menuju gerbang dewasa. Betapa jauhnya perbezaan mentaliti remaja zaman dahulu dan sekarang ini....

3. "Ahli Bahasa".
Temasha Tinta, 1967.
Pada pengamatan aku, kalau aku tak silap ada banyak cerpen dalam kumpulan cerpen ini bercerita mengenai kenangan pengalaman penulis semasa beliau bekerja di  syarikat penerbitan surat khabar. Cuma penulis  meletakkan nama yang berbeza. Antaranya ialah cerpen bertajuk "Ahli Bahasa", Peloncoan dan Edisi Pagi. Alangkah sukarnya mencari berita, menulis dan bekerja di syarikat percetakan pada zaman beliau dahulu. Ermm.. betapa mudahnya menyebar dan mensensasikan cerita dan berita di zaman "klik" di hujung jari kini...
Maka aku pun cubalah menggogel mencari mesin cetak yang pernah digunakan pada zaman sebelum perang dan selepas zaman Jepun... Banyak dapat gambar tapi entahlah yang mana satu..

Agak2 ini kut huruf cetak yang di susun dalam dulang panas untuk membentuk perkataan sebelum dicetak di atas kertas untuk menjadi surat khabar..



4. Peloncoan.
Dewan Sastera, 1989.

 

5. Rumah Kedai Di Jalan Seladang.
Dewan Sastera, September 1988.
Rumah kedai di jalan Seladang menceritakan kesusahan dan keperitan hidup manusia mencari rezeki di zaman perang. Setiap zaman ada cabarannya yang tersendiri...

No comments:

Post a Comment