Followers

Tuesday, February 10, 2015

Daun ruku merawat batuk dan gatal tekak

Gambar ni menghiasi muka depan entri aku kali ni. Walaubagaimanapun ada sangkut pautnya dengan yang akan diceritakan kemudian...

Pada hari yang terik panas macam la ni, alangkah bagusnya mendapat seteguk air sarbat merah ini.
Ini gambar pokok ruku kat rumah aku. Aku pernah google pasal daun pokok ni suatu masa dulu sebab terbaca satu resepi yang menggunakan daun ruku. Tapi tah macamana waktu tu aku tak berapa nak ambil kisah sangat. Bunyi ruku tu macam pelik pada pendengaran aku.

Tapi la ni baru aku perasan. Rupanya aku dah lama biasa tengok pokok ini, dari kecik2 lagi. Kebanyakan rumah orang tua2 di kampung aku tumbuhlah pokok ini. Tapi tak biasa pulak aku dengar ada orang2 tua yang bercerita mengenai khasiat daun ini. Mungkin ia tumbuh dengan sendirinya saja. Yang aku perasan macam pernah dengar ada orang menyebutnya sebagai daun selasih.

Suatu hari aku cuba menggunakan daun ini untuk merawat batuk2. Kali kedua pula mencubanya untuk merawat gatal, perit dan tak selesa tekak. Ia masih mujarab!
Cara menggunakannya ialah ambil 6-7 helai daun ruku. Cuci bersih, letakkan sedikit (sangat sedikit) kapur makan dan lenyekkannya menggunakan kedua-dua tapak tangan. nak sebut upar (upaq ke?) sehngga lumat dan mengeluarkan cairan pekat sedikit berbuih warna keputihan. Sapu cairan ini pada tekak 2-3 kali sehari. InsyaAllah legalah rasa gatal dan perit tekak. Tapi ia sesuai hanya pada radang tekak peringkat awal. Kalau sakit tekak lebih kronik, lebih baik minumlah air asam jawa. Kalaulah double triple kronik lagi, silalah pergi bertemu dokter! :)   
Ini eksperimen aku dengan biji selasih. Benarkah biji selasih ini yang digunakan untk membuat air sarbat? Rupanya dah betul. Biji selasih dari pokok selasih aku rendamkannya sehingga kembang berupa seperti telur katak. Tapi tak dapat zoom dengan jelas. Nampak bintat2 hitamnya sahaja!

No comments:

Post a Comment