Followers

Friday, December 7, 2012

Air belimbing dari belimbing rebus

Assalamualaikum
Aku biasa mendengar cerita sedapnya air dari air belimbing rebus dipatah2kan cili api dan di makan cicah bersama ikan tawar. Ikan tawar biasanya ialah  ikan sungai yang dibakar menggunakan bara api. Beberapa hari yang lepas aku telah mencubanya. Woww! Memang sedap dan menyelerakan. Tak ada pun ikan tawar bakar. Aku sulamkannya sahaja dengan ikan goreng yang digoreng sekejap dan tidaklah terlalu garing masaknya. Hish! Bercerita ni pun dah terliur rasanya.
Cerita aku mengenai sambal hitam belimbing ada kat sini.

Dah nak habis makan, baru aku teringat nak snap gambar. Dah nak kering air belimbing bercampur dengan cili api ni. Aku ulamkan dengan terung belanda. Kalau kat kampung arwah mak mertua aku tentunya dah berulamkan buah petai.
3 bulan lepas aku ke kampung di pendalaman Kuala Lipis ni. Yang tinggal kat rumah pusaka tu hanyalah kakak biras aku dan anak2nya yang dah bekerja. Anak2nya pun balik ke rumah bila hari dah jauh2 malam. Kakak biras aku yang sorang lagi  berjiran dengannya pun sama. Anak dia pun bekerja di luar daerah. Lama dah aku dengar depa ni mengeluh pasal kampung halaman depa yang dah tak ber orang. Tapi la ni keadaan dah makin kronik. Banyak rumah pusaka yang tinggal terbiar dan rosak 'makan diri.'

Ada setangkai petai dengan beberapa keping  papan buah petai yang segar di depan kami semasa kami sedang bersembang tu. Kakak biras aku tu bercerita yang dia dapatkan buah petai tu dengan pertolongan kera. Kera? Sambil gelak2 dia bercerita bila dia nampak kera sedang memakan buah petai, dia kejutkan kera tu dengan menyergahnya. Bila terkejut, kera pun melarikan diri. Sambil berlari kera itu tidak  membawa bersamanya setangkai petai yang sedang dimakannya lalu ia pun jatuhlah ke tanah. Geniuslah akak  aku yang sorang ni. Tanam pokok apa pun sudah tidak menjadi, semuanya kena beli, kata dia. Kera dan tupai banyak. Buka pintu rumah, babi hutan menjelma di depan mata!

 
Ini gambar permulaan aku belajar memasak belimbing rebus. Bunyinya memanglah leceh sebab masa memasaknya perlu 4 ke 5 jam. Tapi sebenarnya dengan menggunakan api yang perlahan, tak adalah susah sangat. Pasang aja api dengan perlahan dan tingalkannya bolehlah buat lain2 aktiviti dengan menjenguknya sekali sekala. Aku letak garam kat dalam periuk atas ni  banyak sangat. Kata kakak biras aku tu garam biarlah terasa masinnya, buahnya jadi elok, 'kejun' jer kata dia. Aku tak tanya dia la apa maksud istilah kejun tu. Agaknya macam kejur kut. Terbujur  macam objek yang dah kaku. Pernah aku masak belimbing ni dan kurangkan garamnya. Belimbing yang kurang garam aku tu jadi hancur dan lembik tidak berbentuk buah belimbing lagi.

2 comments:

  1. ha ha brutal sungguh kakak biras mak ngah... cian kera tu :)

    ReplyDelete
  2. saling kerjasama kot... hehe... nak ambik sendiri pokoknya tinggi sangat.

    ReplyDelete