Followers

Saturday, May 14, 2011

Laksa oh laksa


10 tahun aku meninggalkan negeri Kedah dulu, terigau-igau aku bila teringat nak makan laksa. Tak berjumpa dengan laksa citarasa utara. Kuahnya merah serupa asam pedas, letak pulak daun salad sebagai perencah. Eihh...

Balik Kedah selepas tu berjumpa pulak dengan laksa Teluk Kecai yang masyur kat Jalan Kuala Kedah, jalan tala nak pi naik bot tu. Laksa Teluk Kecai depa letakkan sambal kelapa dan daun putat yang buahnya besar2 tu sebagai perencah sayurnya.

Mak sedara aku yang pakar sayur rebung tu selalu ajak aku buat laksa kat rumah dia. Dia kata kita giling cabai buat laksa. Aku pelik pasaipa nak penat2 guna batu giling?

Suatu hari aku cuba gunakan batu giling untuk hancurkan cili kering dan ikan untuk masak laksa. Hasilnya baru aku faham. Sebab aku dapat rasakan balik kuah laksa seperti yang pernah aku makan waktu aku kecik2 dulu. Tradisional resepilah katakan....

Semasa menghancurkan isi ikan menggunakan mesin penghancur, iaitu blender, sedikit kenaikan suhu semasa putaran motornya memberi sedikit impak pada tisu2 ikan. Jika gunakan cara manual iaitu batu giling, manisnya rasa isi ikan dapat dikekalkan.

Tapi sekarang ni minat aku dah berubah dari laksa biasa kepada laksa Cina. Yang bagi resepi ni pun untie kat tempat kerja aku juga. Hari2 aku ternampak pokok pudina yang aku tanam, selalulah aku teringat nak makan laksa!

Bahan asas samalah dengan membuat kuah laksa biasa. Cili kering, bawang merah, bawang putih, daun kesum, belacan dan asam keping. Cuma laksa ni kena tambah kunyit hidup, serai yang dititik dan lengkuas yang diketuk2. Sayuran asasnya ialah nenas dan daun pudina. Aku suka guna laksa yang uratnya lebih kecil. Petua paling utama mestilah gunakan ikan yang segar.

2 comments: